Berawal dari Game Facebook, Pelaku Rekam Video Panas Anak di Bawah Umur, Disebar di Grup WhatsApp

Video"panas" anak di bawah umur tersebar di grup WhatsApp berawal dari game Facebook. Pelaku penyebaran pun berhasil ditangkap dan kini jadi tersangka

Berawal dari Game Facebook, Pelaku Rekam Video Panas Anak di Bawah Umur, Disebar di Grup WhatsApp
Istimewa
Ilustrasi Video Panas 

TRIBUN-TIMUR.COM - Video "panas" anak di bawah umur tersebar di grup WhatsApp berawal dari game Facebook. Pelaku penyebaran pun berhasil ditangkap dan kini jadi tersangka.

AAP (27), tersangka kasus pemerasan anak di bawah umur dengan rekaman Video Call Sex (VCS) diketahui memiliki grup WhatsApp yang terdiri dari ratusan anggota.

Di dalam grup itu, AAP kerap menyebarkan VCS anak di bawah umur.

Salah satu video yang disebarkan, yakni video milik korban berinisial RAP (9).

Hal tersebut dikatakan Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Iwan Kurniawan saat ditemui di Polda Metro Jaya.

"Memang (videonya) sudah sempat dimasukkan kedalam satu grup WhatsApp. Kalau saya lihat dari penyidikan kita, member grup itu aja kurang lebih 100-an member," ujar dia, Senin (29/7/2019).

Namun, dia belum melihat adanya indikasi tersangka menjual video tersebut kepada penghuni grup.

Pihaknya masih menyelidiki kemungkinan hal tersebut.

"Sejauh ini kami belum menemukan masalah memperjualbelikan dari rekaman tersebut untuk kepentingan komersial. Kami akan selidiki," ucap dia.

AAP dan RAP bertemu dalam sebuah aplikasi game online di media sosial Facebook.

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved