Rebut Harta Suami Tak Terwujud, YL Justru Tertipu Selingkuhannya Ratusan Juta Hingga Masuk Bui

Terbesit di pikiran BHS alias Bayu (33) menggunakan sianida untuk merenggut nyawa bosnya, VT (42)

Rebut Harta Suami Tak Terwujud, YL Justru Tertipu Selingkuhannya Ratusan Juta Hingga Masuk Bui
Tribun Jakarta
BHS (33), saat ditemui di Mapolsek Kelapa Gading, Rabu (2/10/2019). 

Toh, sianida untuk meracuni VT dibeli Bayu melalui toko online pada 16 Juni 2019 seharga Rp 240 ribu. Sisa uang 3000 dollar Singapura dipakai Bayu untuk foya-foya.

Sianida yang sudah dibeli ditumbuk kedua pelaku lalu dimasukkan ke dalam botol air minuman dan jamu antimasuk angin.

Agar tak menimbulkan kecurigaan, kedua pelaku memasukkan sianida menggunakan jarum suntik. Sehingga pada saat diminum, suami YL bisa meninggal seketika.

Tapi, YL tak cukup berani mengeksekusi skenario ini, padahal sianida sudah diracik sedemikian rupa bersama Bayu.

Skenario pertama gagal total.

"Intinya nggak berani pakai yang tadi. Kan kalo pakai sianida tersebut harus beliau yang melakukan."

"Entah di rumah atau di mana, saat bersama korban. Awalnya berani, terus ternyata mundur," ucap Bayu.

Gunakan Skenario Aulia Kesuma

Setelah yang pertama gagal, muncul skenario kedua dengan menyewa pembunuh bayaran. Bayu dan YL terinsipirasi dengan kasus Aulia Kesuma yang viral belum lama ini.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto menjelaskan, keduanya sempat mengikuti kasus Aulia Kesuma yang menyewa pembunuh untuk menghabisi suami dan anak tirinya, Pupung dan Dana.

"Jadi yang dia tonton adalah kasus yang ada mobil dibakar di daerah Sukabumi. Kemudian TKP-nya ternyata di dalam mobil itu korban sudah dibunuh di Jakarta Selatan," kata Budhi.

Menurut Budhi, Bayu lah tersangka yang paling dominan merencanakan pembunuhan VT. Tak hanya mengusulkan penggunaan sianida, tapi juga mendatangkan dua pembunuh bayaran.

Untuk menyewa jasa dua pembunuh bayaran, Bayu kembali meminta uang kepada YL, jumlahnya Rp 300 juta.

YL bingung harus mencari uang di mana, lalu memutuskan menggadaikan mobil, emas, serta mencuri uang suaminya untuk memenuhi apa yang diminta Bayu.

Lagi-lagi Bayu mengambil keuntungan dari uang pemberian YL.

Ia hanya membayar dua pembunuh bayaran itu sebesar Rp 100 juta, sisanya Rp 200 juta untuk berfoya-foya dan membeli kamera.

Sehari sebelum rekonstruksi, Bayu menjelaskan dua pembunuh bayaran tak lain teman lamanya yang memang sudah sering berurusan dengan bunuh membunuh.

"Saya tanya satu dua temen saya. Teman lama, enggak akrab tapi teman, karena saya tahu backgroundnya," aku Bayu di Polsek Kelapa Gading, Rabu (9/10/2019).

Setelah menyanggupi permintaan untuk membunuh VT, BK mengajak temannya HER.

"Memang dia buka harga Rp 200 juta. Sudah dikirim separuh untuk DP," ucap Bayu.

Waktu eksekusi VT pun sudah ditentukan Bayu dan YL: 13 September 2019.

Skenario sudah dibuat sedemikian rupa termasuk peran masing-masing.

Kenalkan BK sebagai Rekan Bisnis

Di hari yang ditentukan, Bayu sempat mengenalkan BK kepada VT sebagai rekan bisnis. Akhirnya, mereka bertiga naik mobil yang sama yang dikemudikan oleh VT.

Sementara HER diperintahkan untuk membuntuti mobil tersebut dengan sepeda motor.

Saat mobil yang mereka naiki itu melewati North Jakarta Internasional School di Jalan Boulevard Gading Raya, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Bayu meminta izin berhenti karena ingin muntah.

Saat Bayu keluar dari mobil, BK yang duduk di kursi belakang langsung menusuk leher VT menggunakan sebuah pisau berukuran kecil sebanyak tiga kali.

Sedangkan HER yang berada di luar mobil berusaha menusuk perut VT. Namun VT, justru menginjak gas mobilnya menuju rumah sakit terdekat untuk menyelamatkan diri.

"Dia (BK) itu ketakutan, dia loncat ke luar mobil," ujar Budhi.

VT lantas menguasai kemudi dan mengarahkan mobilnya ke rumah sakit terdekat. Di sana ia segera mendapat perawatan dokter sehingga nyawanya berhasil diselamatkan.

Pihak rumah sakit kemudian melaporkan peristiwa tersebut ke Polsek Kelapa Gading. Bayu akhirnya ditangkap di Bali sedang berfoya-foya menghabiskan uang YL.

Polisi menjerat Bayu dan YL dengan Pasal 340 KUHP juncto Pasal 53 KUHP Tentang Pembunuhan Berencana dengan hukuman maksimal kurungan seumur hidup. Sementara, BK dan HET masih dalam pemburuan polisi.

Kondisi VT (42) sudah mulai membaik tapi masih mendapatkan penanganan rumah sakit karena mengalami luka tusuk dari pembunuh bayaran yang disewa istrinya YL melalui Bayu.

"Kondisi terkini korban sudah membaik Alhamdulillah," kata Budhi.

Budhi mengatakan, penyidik pun sudah bisa mendengar keterangan korban dalam kasus ini. "Sudah mulai bisa memberikan keterangan kepada penyidik," kata Budhi.

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul: Pembunuh Sewaan Gagal Cabut Nyawa Pengusaha IT, Sang Istri Masuk Bui dan Kena Tipu Selingkuhan

Penulis: Y Gustaman
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved