Ibu Rumah Tangga Sokong Dana Kelompok Peluru Ketapel Untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Seorang tersangka yang tergabung dalam kelompok 'peluru katapel' diketahui berprofesi sebagai ibu rumah tangga.

Ibu Rumah Tangga Sokong Dana Kelompok Peluru Ketapel Untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf
(KOMPAS.com/Ryana Aryadita)
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Senin (10/6/2019) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Seorang tersangka yang tergabung dalam kelompok 'peluru katapel' diketahui berprofesi sebagai ibu rumah tangga.

Tersangka berinisial E ditangkap di kawasan Jatinegara, Jakarta Timur.

Menurut Kepolisian, E menyediakan rumah khusus untuk membuat 'peluru katapel' serta membiayai pembuatannya.

"Tersangka E berperan untuk membiayai pembelian ketapel, menyediakan tempat untuk pembuat ketapel, dan membantu menyediakan bahan peluru ketapel," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (21/10/2019).

Baca: Raja Thailand Copot Semua Gelar Selir Sineenat Wongvajirapakdi Karena Ingin Seperti Permaisuri

Adapun, kelompok 'peluru katapel' adalah kelompok yang merencanakan aksi penggagalan acara pelantikan presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin menggunakan bom 'peluru ketapel'.

Bom tersebut dari ketapel dan bola karet yang dilempar ke Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta.

Polisi telah menangkap enam tersangka masing-masing berinisial SH, E, FAB, RH, HRS, dan PSM.

Saat diamankan, tersangka E sedang membuat bom 'peluru katapel' bersama tersangka SH, mantan pengacara.

Baca: 35 Kalimat Bijak Ali Bin Abi Thalib, Sahabat Rasulullah SAW, Paling Inspiratif Menyejukkan Hati

"Yang bersangkutan (tersangka E) saat ditangkap sedang membuat pelurh ketapel bersama tersangka SH," ungkap Argo.

Menurut Kepolisian, keenam tersangka tergabung dalam sebuah grup WhatsApp bernama F yang dibentuk oleh tersangka SH.

Grup WhatsApp itu beranggotakan 123 orang, salah satu anggotanya adalah Eggi Sudjana.

Halaman
123
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved