Potret Buruk Akses Air Minum Laik dan Sanitasi di Jakarta

Upaya penyediaan layanan air minum laik bagi penduduk Indonesia, khususnya di Jakarta terus dilakukan meski terkendala ketersediaan air bersih

Potret Buruk Akses Air Minum Laik dan Sanitasi di Jakarta
Tribunnews.com/Reynas Abdila
Kasubdit Air Minum Kementerian PPN/Bappenas Tirta Sutedjo 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kasubdit Air Minum Kementerian PPN/Bappenas, Tirta Sutedjo menjelaskan akses air minum laik secara nasional masih sangat kurang.

Upaya penyediaan layanan air minum laik bagi penduduk Indonesia, khususnya di Jakarta terus dilakukan meski terkendala ketersediaan air bersih.

Baca: Mengenal Istilah Ombimbus Law yang akan Dibahas Pemerintah dengan DPR RI

Alhasil, kelangkaan air bersih dan aman juga membuat sanitasi di lingkungan ibu kota hanya berada di level standar pelayanan minimum (SPM).

“Di Jakarta ketersediaan akses air minum laik 60 persen, itu pun masih di daerah pusat, sisanya yang dipinggir-pinggir belum tercukupi karena masalah saluran pipa yang terbatas,” kata Tirta saat ditanya Tribunnews dalam Konferensi Sanitasi dan Air Minum Nasional (KSAN) 2019 di Jakarta, Jumat (29/11/2019).

Maka tak ayal, warga Jakarta yang bermukim di pinggiran lebih memilih mengambil air tanah sebagai sumber kebutuhan air mereka.

“Di ibu kota Jakarta karena isunya land subsidence (penurunan tanah),” tegas Tirta.

Data Badan Pusat Statistik 2018 menunjukkan, capaian akses air minum laik saat ini telah di posisi 88 persen, sedangkan akses sanitasi laik di posisi 75 persen.

Kepala Subdirektorat Sanitasi Kementerian PPN/Bappenas sekaligus Koordinator Pelaksana KSAN 2019, Laisa Wahanudin menjelaskan sanitasi di Jakarta masih jauh dari target.

Halaman
12
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved