Riset Grab: Warga Jakarta Dukung Skuter Listrik Tetap Eksis

GrabWheels, skuter listrik atau otoped menuai pro dan kontra setelah aspek keselamatannya dipertanyakan.

Riset Grab: Warga Jakarta Dukung Skuter Listrik Tetap Eksis
WARTA KOTA/henry lopulalan
PENGUNA GRABWHEELS - Marak para muda-mudi bermain Scoter Grabwheels, seperti terlihat saat melintas di Jalan Sudirman, Jakarta Selatan, Jumat(15/11/2019). WARTA KOTA/Henry Lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM - GrabWheels, skuter listrik atau otoped menuai pro dan kontra setelah aspek keselamatannya dipertanyakan.

Karena itu, Grab melakukan riset yang melibatkan 3.107 responden mengenai manfaat positif terhadap penggunaan skuter listrik, khususnya warga ibu kota Jakarta.

Hasil riset yang diberi judul opini publik itu disimpulkan bahwa 9 dari 10 masyarakat Jakarta mendukung keberadaan alternatif kendaraan yang ramah lingkungan, inovatif, dan menyenangkan.

Baca: Beroperasi Sejak Pertengahan Tahun, Ini Pandangan Penyedia Parkir GrabWheels

Head of Public Affairs Grab Indonesia Tri Sukma Anreianno menegaskan survei dilakukan dari 28 persen (858 orang) jumlah responden adalah pengguna GrabWheels, dan 72 persen (2.249 orang) sisanya bukan pengguna.

“Rinciannya, 91 persen dari pengguna menyatakan mendukung adanya GrabWheels di Jakarta. Sisanya lagi, mereka mendukung bila disertai dengan peningkatan layanan,” ujar Tri Sukma Anreianno, Jumat (30/11/2019).

Survei terhadap pengendara roda empat, sebesar 72 persen mereka menilai mereka akan kembali menggunakan transportasi beremisi karbon.

Baca: Terkait e-Scooter, Pandangan Masyarakat: Ingin Tinggalkan Kendaraan Bermotor

Sedangkan 59 dari pengendara motor berpandangan akan meninggalkan kendaraannya untuk beralih skuter listrik (GrabWheels) jika keberadaannya lebih banyak di Jakarta.

“GrabWheels membawa dampak ekonomi secara signifikan bagi pengguna dan bagi penyedia area parkir,” tuturnya.

Sebelumnya, Markas Besar Kepolisian RI akan mulai memberlakukan aturan baru terkait keberadaan skuter listrik atau otoped yang berlalu-lalang di jalan raya mulai Senin, (25/11/2019).

Baca: Survei Mengatakan, GrabWheels Mendapatkan Respon Positif dari Masyarakat, Ini Faktanya

Polri menyatakan, pengendara otoped yang bandel bisa dikenakan pasal Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Nomor 22 Tahun 2009.

Halaman
12
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved