Cerita Sartiah, Nenek Berusia 120 Tahun dari Cilincing Jakarta Utara

Ketika ditemui TribunJakarta.com hari ini, nenek Sartiah yang sudah tak sanggup berdiri dan berjalan normal

TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Nenek Sartiah saat ditemui di kediamannya Kampung Marunda Kepu, RT 08/RW 07 Kelurahan Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (2/12/2019) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Seorang wanita tua tinggal bersama keluarganya di Kampung Marunda Kepu, RT 08/RW 07 Kelurahan Marunda, Cilincing, Jakarta Utara.

Nenek bernama Sartiah itu diyakini keluarganya sudah berusia sekitar 120 tahun.

Tubuhnya yang renta dikalahkan dengan keramahannya saat menyambut tamu baru.

Ia mengenakan kebaya batik dengan kupluk hijau di kepalanya.

Penglihatan dan pendengaran Sartiah sudah menurun seiring penuaan pada dirinya.

Namun, cara dia berbicara masih semangat.

Suaranya lantang dan bergetar di tengah-tengah terkaannya pada setiap pertanyaan terlontar.

Sartiah mengaku merantau ke Jakarta saat zaman penjajahan, sekitar tahun 1930-an.

Kala itu, ia bersama teman-temannya berjalan kaki dari tempat kelahirannya di Serang, Banten.

"Tahun 1934 itu saya jalan kaki lima hari lima malam. Sampe ke Jembatan Lima (Jakarta Barat)," cerita Sartiah, Senin (2/12/2019).

Awal kehidupan di Jakarta diawali Sartiah dengan berjualan ubi di kawasan yang dulu dikenal bernama Gudang Baru di daerah Koja, Jakarta Utara.

"Terus saya jualan ubi di Gudang Baru. Terus pindah ke Marunda lupa tahun berapa," katanya.

Banyak pekerjaan yang Sartiah pernah arungi sebelum purna dan kini berdiam di rumah.

Selain berdagang, Sartiah pernah bekerja juga sebagai pengupas kulit kerang di Marunda.

Halaman
12
Sumber: TribunJakarta
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved