Dukung Langkah BNN, Manajemen Colosseum Jakarta: Kami Muak dengan Narkoba

cara yang lebih ekstrim adalah dengan mewajibkan tes urine bagi pengunjung sebelum masuk ke tempat hiburan.

Dukung Langkah BNN, Manajemen Colosseum Jakarta: Kami Muak dengan Narkoba
Dokumentasi Colosseum
Diskotek Colosseum (Jl. Kunir No.7, RT.7/RW.7, Pinangsia, Kec. Taman Sari, Kota Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebagai pelaku bidang usaha pariwisata manajemen Diskotek Colosseum Jakarta mendukung penuh seluruh langkah pencegahan dan pemberantasan narkoba, khususnya di wilayah Provinsi DKI Jakarta.

"Merupakan komitmen kami dari awal untuk mencanangkan diri sebagai Zona Anti Narkoba di seluruh sudut yang kami kelola. Kami tidak mau tempat usaha kami disusupi oleh oknum manapun yang memanfaatkan kesempatan untuk mengedarkan narkoba," kata Kepala Humas 1001 Entertaintment Club Donny Kesuma kepada wartawan, Senin (30/12/2019).

Donny menegaskan, pihaknya selalu melakukan sidak internal secara terus-menerus.

"Kami periksa karyawan sebelum memasuki tempat kerja. Kami memantau karyawan selama bekerja. Kami periksa loker, perlengkapan, sarana dan prasarana kerja karyawa. Siapapun karyawan maupun manajemen yang terbukti melanggar langsung kami berikan sanksi pemecatan saat itu juga. Kami tidak mau tempat usaha yang kami rintis dengan susah payah dirusak oleh oknum manapun," ujarnya.

Lebih lanjut Donny menjelaskan, pihaknya patuh dan konsisten menjalankan pencegahan peredaran, penjualan dan pemakaian narkoba dan zat psikotropika lainnya sesuai yang digariskan dalam Pasal 45 Peraturan Gubernur No 18 Tahun 2018.

"Kami juga melakukan pemeriksaan badan (body check) terhadap seluruh pengujung sebelum masuk ke tempat kami. Barang bawaan pengunjung juga kami periksa sebelum masuk. Hal ini kerap kali dirasa kurang nyaman oleh pengunjung tetapi kami memilih untuk tetap menjalankannya supaya bisa menjalankan fungsi pengawasan dan pencegahan dengan maksimal. Apa yang dilakukan maupun dikonsumsi oleh pengunjung sebelum datang ke tempat kami, tidak mungkin dapat kami kendalikan," ujarnya.

Tak cuma itu, cara yang lebih ekstrim adalah dengan mewajibkan tes urine bagi pengunjung sebelum masuk ke tempat hiburan.

"Kami siap menjalankan apabila hal ini ditetapkan dalam peraturan resmi dan bersifat menyeluruh terhadap seluruh pelaku usaha. Tidak hanya berlaku diskriminatif terhadap bidang usaha tertentu," katanya.

"Kami muak dengan narkoba karena barang haram itu sangat merugikan bisnis kami. Reputasi kami ikut tercoreng apabila ada pengunjung yang kedapatan menggunakan narkoba. Pengguna narkoba biasanya hanya memanfaatkan tempat kami tanpa banyak belanja makanan dan minuman. Padahal penjualan makanan dan minuman adalah strategi utama bisnis kami," tambahnya.

Manajemen Diskotek Colosseum Jakarta juga mengucapkan terima kasih kepada pihak kepolisian, Direktorat IV Bareskrim Polri dan Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya, serta Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) DKI Jakarta.

Halaman
12
Editor: tribunjakarta.com
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved