Pro dan Kontra Anies Baswedan

Fahira Idris Soal Aksi Demo Anies: Sampai Ingin Turunkan Gubernur, Itu Aksinya Norak dan Makar

Politikus PDIP Dewi Tanjung ikut bergaung dengan sejumlah massa pendemo yang mengkritik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di kawasan Monas, Selasa

Fahira Idris Soal Aksi Demo Anies: Sampai Ingin Turunkan Gubernur, Itu Aksinya Norak dan Makar
TRIBUNNEWS/VINCENTIUS JYESTHA
Satpol PP mengamankan aksi demo terhadap Gubernur Anies Baswedan di kawasan Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (14/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM  - Politikus PDIP Dewi Tanjung ikut bergaung dengan sejumlah massa pendemo yang mengkritik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di kawasan Monas, Selasa (14/1/2020).

Dewi Tanjung ikut berorasi di Jalan Silang Medeka Barat Daya, Monas, Jakarta Pusat.

Dalam orasinya, Dewi Tanjung mendesak Anies Baswedan mundur dari jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Ia merasa Anies tidak bisa memimpin Jakarta.

Atas aksi ini, anggota DPD DKI Jakarta, Fahira Idris angkat suara.

Perempuan yang membuat aksi tandingan untuk membela Anies Baswedan ini menyebut kritik dan tuntutan Anies Baswedan mundur dari jabatannya adalah aksi norak.

Hal tersebut diungkap Fahira Idris melalui sambungan video call yang ditayangkan melalui saluran YouTube, tvOneNews pada Selasa (14/1/2020) malam.

"Saya merasa apa yang mereka lakukan terlalu berlebihanlah. Apalagi isunya sudah sampai ingin menurunkan Gubernur, itu aksinya norak, makar, dan tidak sesuai," ujar Fahira Idris.

Pendiri sekaligus Ketua Umum Ormas Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar), Fahira Idris di acara apel akbar sekaligus pelantikan pengurus Ormas Bang Japar se-DKI, di Universitas Trilogi, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (13/8/2017).
Pendiri sekaligus Ketua Umum Ormas Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar), Fahira Idris di acara apel akbar sekaligus pelantikan pengurus Ormas Bang Japar se-DKI, di Universitas Trilogi, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu (13/8/2017). (Kompas.com/Sherly Puspita)

Lebih lanjut Fahira Idris berharap aspirasinya massa sebaiknya hanya fokus pada masalah banjir.

"Kalau misalkan menyampaikan aspirasi soal banjir tidak masalah. Tapi kenapa jadi berlebihan hingga ingin menurunkan Anies Baswedan," lanjut Fahira.

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved