Dugaan Makar Terhadap Jokowi, Pendukung Anies Baswedan Dipolisikan Terkait Demo di Balai Kota

Advokat Peduli Perdamaian melaporkan adanya dugaan makar terhadap Presiden Joko Widodo saat aksi unjuk rasa di Balai Kota, Selasa (14/1/2020).

Dugaan Makar Terhadap Jokowi, Pendukung Anies Baswedan Dipolisikan Terkait Demo di Balai Kota
Lusius Genik
poster yang dibawa massa pendukung Anies Baswedan. 

TRIBUNNEWS.COM - Sejumlah pengacara yang tergabung dalam Advokat Peduli Perdamaian melaporkan adanya dugaan makar terhadap Presiden Joko Widodo saat aksi unjuk rasa di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (14/1/2020).

Pelapor mengaku memiliki bukti berupa video yang mengindikasikan dugaan makar.

Laporan tersebut ditujukan kepada seorang perempuan yang mengikuti aksi di depan balai kota.

Meski belum mengetahui nama dari terlapor, Advokat Peduli Perdamaian, Suhadi mengaku telah menelusuri akun media sosial milik terlapor.

"Yang kita laporkan untuk sementara kita nggak kenal namanya," terang Suhadi, dikutip Tribunnews dari tayangan yang diunggah di kanal YouTube KompasTV, Jumat (17/1/2020).

Satpol PP mengamankan aksi demo terhadap Gubernur Anies Baswedan di kawasan Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (14/1/2020).
Satpol PP mengamankan aksi demo terhadap Gubernur Anies Baswedan di kawasan Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (14/1/2020). (TRIBUNNEWS/VINCENTIUS JYESTHA)

"Tapi di sini ada perempuan yang tergambar, sudah terpotret dengan baik, ini yang akan kita laporkan," terangnya.

Suhadi juga menyebut bahwa laporannya itu telah diterima oleh penyidik.

Sebelum melakukan laporan, Suhadi mengungkapkan pihaknya telah mengadakan pelacakan lebih dulu.

"Berkaitan dengan masalah akun ini kita juga nggak bisa sembarangan ya dalam hal membuat laporan seperti ini."

Tak hanya itu, Suhadi menuturkan, pihaknya juga minta bantuan dari orang-orang yang ahli dalam persoalan ini.

Halaman
1234
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved