Virus Corona

Sejumlah Apartemen Sampai Hotel Tawarkan Tempat Tinggal untuk Perawat yang Hengkang dari Indekosnya

"Alhamdulillah sudah banyak yang bantu, ada hotel, apartemen mereka semua siap membantu," katanya

Sejumlah Apartemen Sampai Hotel Tawarkan Tempat Tinggal untuk Perawat yang Hengkang dari Indekosnya
Miguel MEDINA / AFP
ILUSTRASI PERAWAT - Sebuah pandangan diambil pada 20 Maret 2020 di Cremona, tenggara Milan, Italia menunjukkan petugas kebersihan dengan alat pelindung mendisinfeksi tempat tidur pasien di salah satu tenda dari rumah sakit lapangan yang baru saja beroperasi untuk pasien virus corona, yang dibiayai oleh LSM bantuan bencana Kristen evangelikal AS, Samaritan's Purse . Sepenuhnya operasional, struktur akan terdiri dari 15 tenda, 60 tempat tidur, 8 di antaranya akan berada dalam perawatan intensif. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Belum lama ini publik ramai membicarakan insiden seorang perawat yang diusir dari indekosnya karena bekerja di RSUP Persahabatan dan merawat pasien positif virus corona.

Tanggapan beragam bermunculan, namun mayoritas banyak yang menyesalkan insiden tersebut.

Baca: Pemerintah Minta Masyarakat Tiru Vietnam Dalam Memutus Sebaran Virus Corona: Jaga Jarak Fisik

Dirut RSUP Persahabatan Rita Rogayah sampai angkat bicara terkait insiden yang menimpa perawatnya itu. 

Rita Rogayah menegaskan si perawat tidak diusir, melainkan meninggalkan indekos karena tidak nyaman distigmakan oleh orang sekitar.

Dia mengungkapkan pihaknya dapat bantuan dari sejumlah pihak usai kabar perawat mereka pergi dari indekosnya beredar.

"Alhamdulillah sudah banyak yang bantu, ada hotel, apartemen mereka semua siap membantu. Kami mengucapkan terima kasih kepada semua partisipan yang peduli dengan tenaga kesehatan kami," kata Rita di RSUP Persahabatan, Rabu (25/3/2020).

 

Pasalnya sejak memutuskan pergi dari indekosnya pada Minggu (22/3/2020), perawat tersebut tidur di RSUP Persahabatan.

Pihak RSUP Persahabatan tak langsung tahu insiden karena sang perawat lebih dulu melapor ke asosiasi perawat baru ke manejemen RSUP.

"Kami baru tahunya satu atau dua hari ini, sehingga kami akan memberikan solusinya. Bukan artinya mereka tidak kembali ke kosnya, mereka masih bisa. Cuma kita nanti mencarikan solusinya," ujarnya.

Halaman
123
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved