Virus Corona

Penjelasan Rahmat Effendi soal Rapid Test Massal di Stadion Patriot yang Dikritik Dokter

Ia menerangkan, jika kemarin terjadi kerumuman, dikarenakan informasi instruksi yang belum dipahami dengan baik

Penjelasan Rahmat Effendi soal Rapid Test Massal di Stadion Patriot yang Dikritik Dokter
AFP/Rezas
Petugas kesehatan bersiap melakukan rapid test Covid-19 massal di Stadion Patriot, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (25/3/2020). Rapid test massal tersebut dilakukan terhadap orang-orang yang berisiko tinggi terpapar dan dimaksudkan untuk mengidentifikasi penyebaran virus corona atau Covid-19. AFP/Rezas 

TRIBUNNEWS.COM, BEKASI Rapid test atau pemeriksaan cepat massal yang digelar Pemkot Bekasi di Stadion Patriot, Rabu (25/3/2020) kemarin dikritik oleh seorang dokter.

Sebab, mengumpulkan massa dalam satu tempat dinilai mengabaikan instruksi jaga jarak fisik satu dengan lainnya.

Baca: Perawat di Italia yang Bunuh Diri Sempat Stres Berat Sebelum Dinyatakan Positif Virus Corona

Dengan berkumpulnya massa di Stadion Patriot, justru berpotensi menyebarkan virus corona atau Covid-19.

Menanggapi hal tersebut, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengatakan, ada kesalahan pemahaman terkait konsep penggunaan pemeriksaan massal.

 

"Loh, kemarin itu kan kita lagi latihan, karena konsep awal rapid itu di brosur diterangkan pakai vena."

"Pak Gubernur itu menyampaikan pakai Caviler," kata Rahmat Effendi kepada awak media di Stadion Patrior Candrabaga, Kota Bekasi, Kamis (26/3/2020).

Maka proses pemeriksaan cepat, kata Rahmat Effendi, diputuskan melalui vena setelah rapat dengan dokter rumah sakit umum.

"Karena perubahan itu maka tidak bisa diterapkan jika pakai drive thru, tapi kan kita tetap patuhi protokol kesehatan," jelasnya.

Ia menerangkan, jika kemarin terjadi kerumuman, dikarenakan informasi instruksi yang belum dipahami dengan baik.

Setelah dipahami, proses pemeriksaan cepat kemarin berjalan tertib dan memperhatikan jarak.

"Itu kan jaraknya semeter-semeter saya bikin."

Halaman
1234
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved