Breaking News:

Wacana Pengganti PSBB Jakarta, Benarkah PSBL Bisa Jadi Solusi Penyebaran Covid-19 di Ibu Kota?

Kelanjutan PSBB Jakarta akan diumumkan pada siang hari ini, beredar rumor akan diganti dengan PSBL? berikut penjelasan soal PSBL.

Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Petugas gabungan memeriksa dan memperketat pengawasan arus transportasi pasca-Lebaran 2020 di perbatasan Bekasi-Karawang serta KM 47 Tol Cikampek-Jakarta, Jawa Barat, Rabu (27/5/2020). Kendaraan yang hendak masuk Jakarta harus menunjukkan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM). Jika kendaraan tidak lengkap/tanpa SIKM, petugas mengarahkan kendaraan tersebut keluar tol terdekat. Hal ini selaras dengan kebijakan Pemprov DKI Jakarta pada 15 Mei 2020 yang telah menerbitkan Pergub 47/2020 tentang pembatasan kegiatan bepergian keluar dan masuk Provinsi DKI Jakarta sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona (Covid-19). 

TRIBUNNEWS.COM - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan memberikan keterangan pers mengenai status Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah DKI Jakarta, pada Rabu (4/6/2020) pukul 12.00 WIB siang ini.

Namun, rumor Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan mengganti kelanjutan PSBB dengan PSBL sudah terdengar ke publik.

PSBL adalah singkatan dari Pembatasan Sosial Berskala Lokal.

Deputi Gubernur Bidang Pengendalian Kependudukan dan Permukiman DKI Jakarta, Suharti membenarkan adanya wacana penerapan PSBL.

Ia diketahui akan melakukan penerapan karantina lokal itu kepada sedikitnya 62 rukun warga (RW).

Menurutnya, penerapan itu akan dilakukan setelah PSBB tahap III di Ibu Kota pada 4 Juni 2020 berakhir.

DKI Jakarta Anies Baswedan saat menunjukkan website milik Pemprov DKI Jakarta
DKI Jakarta Anies Baswedan saat menunjukkan website milik Pemprov DKI Jakarta (Tangkap layar channel YouTube BNPB)

Baca: Jika PSBB Jakarta Tak Diperpanjang, JK Sebut Salat Jumat di Masjid Bisa Diadakan Pekan Ini

"Ada 62 RW. PSBL itu di tingkat RW karena tingkat percepatan penularan yang masih tinggi. Detailnya ada di Dinas Kesehatan," ujar Suharti saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (2/6/2020).

Data menunjukkan, karantina lokal itu akan dilaksanakan oleh 62 RW di zona merah sebagai langkah pencegahan penyebaran Covid-19 di Jakarta.

Suharti menuturkan, pihaknya kini dengan jajaran perangkat daerah lainnya sedang melakukan pembahasan lebih lanjut terkait penetapan PSBL tersebut.

Selain itu, Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta, Gembong Warsono turut berkomentar mengenai penerapan PSBL.

Anggota Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono saat ditemui di kantornya, Gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (11/9/2019).
Anggota Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono saat ditemui di kantornya, Gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (11/9/2019). (Dionisius Arya Bima Suci/Tribun Jakarta)

Baca: Nasib PSBB Jakarta Masih Menggantung, Anies Batalkan Konpres & Hoaks Surat Keputusan Perpanjangan

Halaman
1234
Penulis: Inza Maliana
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved