Breaking News:

Pencabulan Anak di Depok

Kasus Pencabulan Anak di Gereja Depok: Sudah 6 Orang Mengaku Sebagai Korban, Terlacak Sejak 2006

Pendamping hukum para korban, Azas Tigor Nainggolan menduga, korban pada kasus itu bukan hanya satu atau dua anak, tetapi lebih dari itu

ist
ilustrasi pencabulan 

TRIBUNNEWS.COM, DEPOK - Terjadi kasus kekerasan seksual atau pencabulan di lingkungan gereja yang berada di Depok, Jawa Barat.

Pria berinisial SPM (42), telah ditangkap polisi.

Baca: Bocah SMP Tewas Dililit Ular Piton 7 Meter, Temannya Berusaha Lepaskan Lilitan Tapi Malah Digigit

Dia diduga sebagai pelaku dari kasus pencabulan anak di bawah umur yang berpartisipasi dalam kegiatan pelayanan di gereja.

Pihak gereja telah dan terus mendorong pembongkaran kasus itu dan kini sedang melakukan menginvestigasi agar bisa melakukan perbaikan ke depan.

Pendamping hukum para korban, Azas Tigor Nainggolan menduga, korban pada kasus itu bukan hanya satu atau dua anak, tetapi lebih dari itu.

"Sekarang memang tim kami masih terus menerima laporan anak-anak yang mengaku menjadi korbannya pelaku," kata Tigor saat dihubungi Kompas.com, Senin (15/6/2020).

"Yang mengaku langsung kepada saya, setidaknya yang sudah clear mengaku, ada enam orang. Tapi, yang masih butuh klarifikasi ada sekitar lima lagi," tambah dia.

Tigor menyebutkan, sejauh ini pihaknya telah menerima pengakuan dari sejumlah anak yang pernah jadi korban pencabulan SPM.

Kebanyakan dari mereka merupakan anak-anak yang pernah terlibat dalam satu seksi kegiatan di mana SPM bertindak sebagai pembina kegiatan itu.

SPM sudah jadi pembina kegiatan itu sejak awal 2000-an.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved