Breaking News:

Virus Corona

Ratusan Perkantoran di Ibu Kota Jadi Korban Serangan Virus Covid-19

Ada perkantoran yang ditutup karena melanggar protokol, selebihnya memang terpapar Covid. Cuma dia nggak lapor.

Editor: Choirul Arifin
WARTAKOTA/Nur Ichsan
PENUTUPAN JALUR SEPEDA - Pemprov DKI Jakarta melakukan penutupan 32 jalur khusus sepeda dan meniadakan hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) di ibukota mulai Minggu (16/8/2020). Hal ini dilakukan karena karena adanya pelanggaran protokol kesehatan.Para pesepeda dihimbau untuk memanfaatkan 62 kilometer jalur sepeda yang telah disediakan termasuk jalur sementara sudirman-Thamrin dengan tetap mematuhi aturan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Jakarta yang makin meningkat. (Warta Kota/Nur Ichsan) 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mobilitas dan aktivitas masyarakat kian normal seiring pelonggaran PSBB di DKI Jakarta. Perkantoran jadi salah satu klaster penyebaran Covid-19. Ratusan perkantoran banyak melaporkan temuan kasus Corona ke Pemprov DKI.

Kepala Dinas Tenaga Kerja Transmigrasi dan Energi (Disnakertrans) Andri Yansyah mencatat setidaknya ada 150 kantor di DKI yang ditutup sementara karena temuan kasus tersebut.

"Kita melakukan penutupan itu ada sekitar 65 kantor. Tapi sebenarnya yang ngelapor itu sudah lebih dari 150 dan dia sudah melakukan penutupan, sudah melakukan pencegahan serta dia melakukan penanggulangan sesuai protokol Covid-19," kata Andri saat dikonfirmasi, Sabtu (22/8/2020).

Sebagian perkantoran ditutup karena temuan kasus positif, sebagian lainnya karena adanya kantor yang melanggar protokol kesehatan.

Baca: DKI Jakarta Jadi Provinsi Tertinggi Nasional yang Mendapat Kasus Positif Baru dan Pasien Sembuh

Beberapa perkantoran juga diketahui enggan membuka diri terhadap temuan kasus Covid-19 di lingkungan kerja, Pemprov DKI mendapati temuan itu karena ada pegawai yang berinisiatif melaporkan.

Baca: Sebaran Virus Corona Indonesia Sabtu (22/8/2020): DKI Catat Kasus Baru dan Sembuh Harian Terbanyak

"Ada yang ditutup karena melanggar protokol, selebihnya memang terpapar Covid. Cuma dia nggak lapor. Akhirnya diketahui dari dinas atau karyawan yang bersangkutan yang melapor," ucap dia.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved