Breaking News:

Ujaran Kebencian

Dua Kali Mangkir Sidang Kuasa Hukum Gus Nur Minta Said Aqil dan Gus Yaqut Tak Diperlakukan Eksklusif

keduanya mangkir dari dua persidangan sebelumnya. Padahal mereka adalah pihak yang merasa dirugikan dalam kasus ini.

SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
AJUKAN BANDING - Majelis hakim Pengadilan Negeri Surabaya yang diketuai oleh Slamet Riyadi menjatuhkan hukuman penjara selama 1 tahun 6 bulan terhadap Sugi Nur Raharja alias Gus Nur pada sidang putusan, Kamis (24/10). Gus Nur dianggap terbukti melanggar Pasal 27 ayat (3) UU Nomor 19 tahun 2016 tentang juncto pasal 45 ayat (3) tentang UU ITE. Menanggapi putusan itu terdakwa mengaku banding sedangkan Jaksa pikir-pikir. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tim advokasi Terdakwa dugaan ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama (NU), Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur meminta Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj dan eks Ketua GP Ansor yang kini menjabat Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas alias Gus Yaqut turut dihadirkan dalam sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (23/2/2021).

Sejatinya Said Aqil dan Gus Yaqut diajukan sebagai saksi oleh kubu Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Namun keduanya mangkir dari dua persidangan sebelumnya. Padahal mereka adalah pihak yang merasa dirugikan dalam kasus ini.

Kuasa hukum Gus Nur, Aziz Yanuar menegaskan setiap orang memiliki kedudukan yang sama di mata hukum.

Sehingga siapapun yang menduduki posisi apapun tidak boleh diperlakukan berbeda.

"Setiap orang memiliki kedudukan yang sama dimuka hukum. Tidak ada hak eksklusif bagi siapapun, untuk mendapatkan perlakuan berbeda di muka hukum," kata Aziz kepada wartawan, Selasa (23/2/2021).

Baca juga: Gus Gadungan Tipu Jemaah Pengajian, Gunakan Uang untuk ke Pelacuran, Korban Rugi Puluhan Juta Rupiah

Ia berharap kedua saksi yang diajukan jaksa bisa menghormati persidangan dengan hadir memberikan keterangannya di hadapan majelis hakim.

Apalagi kehadiran saksi yang diajukan jaksa diatur sebagaimana ketentuan dalam Kitab Undang - Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

"Keduanya, tidak boleh mendapat perlakuan berbeda, dan harus hadir di persidangan, sebagaimana diatur KUHAP," jelasnya.

Diketahui Sugi Nur Rahardja didakwa atas dugaan ujaran kebencian dan SARA terhadap Nahdlatul Ulama (NU).

Halaman
12
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved