Breaking News:

Banjir di Jakarta

PSI: Selama Anies Baswedan Menjabat Normalisasi Sungai Mandek di Tengah Jalan 

Ketika curah hujan tinggi, sungai tidak mampu menampung air dalam jumlah yang lebih, sehingga terjadilah banjir di Jakarta

Istimewa
Anggota Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DKI Jakarta Justin Adrian Untayana mengatakan selama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjabat selama sekitar tiga setengah tahun terjadi kemandekan program normalisasi atau naturalisasi sungai. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau
 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DKI Jakarta Justin Adrian Untayana mengatakan selama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjabat selama sekitar tiga setengah tahun  terjadi kemandekan program normalisasi atau naturalisasi sungai.

Alhasil ketika curah hujan tinggi, sungai tidak mampu menampung air dalam jumlah yang lebih, sehingga terjadilah banjir di Jakarta, seperti yang terjadi pada Sabtu (20/2/2021) lalu.  

“Kapasitas tampung sungai, karena program normalisasi yang tidak berjalan.

Kalau kita lihat selama tiga setengah tahun Bapak Anies menjabat sebagai Gubernur DKI bisa dikatakan normalisasi mandek di tengah jalan,” ujar anggota DPRD DKI Jakarta ini dalam Diskusi Online PSI: Data dan Fakta Banjir Jakarta, seperti disiarkan langsung di Channel Youtube Partai Solidaritas Indonesia, Senin (22/2/2021) malam.

Kalau pun ada klaim telah dilakukan normalisasi, Justin lebih melihat itu sebagi beutifikasi dan betonisasi di bagian pinggir sungai.

Baca juga: Salah Injak Pedal Gas, Petugas Cuci Mobil & Kendaraan Terjun ke Sungai, Jasad Ditemukan Jarak 15 Km

 “Kalau ada klaim atas program naturalisasi yang dilakukan oleh Bapak Gubernur, seperti contohnya yang di Banjir Kanal Barat, di dekat hotel Shangrila, setelah dicek ternyata tidak ada elemen untuk pengendalian banjirnya,” jelasnya.

Politikus PSI ini  tidak melihat ada perubahan lebar dan kedalaman air sungai dari normalisasi yang dilakukan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di lokasi tersebut.

“Karena lebar sungai tetap sama hanya dilakukan betonisasi di pinggirannya mungkin untuk selfie Pak Gubernur, kalau datang ke tempat ini.”

 “Jadi sepertinya itu dibanding naturalisasi lebih cocok dikatakan beutifikasi karena hanya untuk memperindah saja tetapi tidak menambah kapasitas daya tampung dengan dilihat dari lebarnya yang masih sama,” ucapnya.

Baca juga: Bawa Surat Tes PCR Negatif, 14 Warga Jepang Positif Corona Setelah Tiba di Jakarta

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved