Breaking News:

Kinerja 100 Hari Kapolri Jamin Rasa Aman dan Nyaman di Masyarakat Diapresiasi Kaspudin Nor

Kaspudin Nor mengapresiasi kinerja 100 hari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sejak dilantik Presiden Jokowi 27 Januari 2021.

Dok. pribadi
Kaspudin Nor, mantan anggota Komisi Kejaksaan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan anggota Komisi Kejaksaan, Kaspudin Nor mengatakan Polri di bawah kepemimpinan Jenderal Listyo Sigit Prabowo mampu mendeteksi lebih dini potensi konflik yang berbasis perebutan pengaruh (politik) dari berbagai sumber informasi sebagai bahan untuk melakukan pencegahan konflik berdasarkan situasi dinamika politik (antisipasi dini).

Kemudian secara secara berjenjang Polri dari tingkat Mabes, Polda, Polres hingga Polsek diakuinya secara berkala menggelar pertemuan dengan seluruh elemen masyarakat dan para pemangku kepentingan.

Tujuannya untuk bersama-sama menciptakan situasi dan kondisi politik nasional yang kondusif hingga ke daerah pelosok dan terpencil.

"Ini yang harus ditekankan karena Kapolri kan enggak bisa langsung terjun ke bawah satu per satu. Jadi instruksi tegas ke bawah," ungkap Kaspudin Nor, Sabtu (15/5/2021).

Polri saat ini dikatakan Kaspudin Nor diketahui sedang merancang aplikasi peta digital konflik untuk melakukan pemetaan kondisi aman dan rawan di seluruh wilayah Indonesia yang berpotensi terjadinya konflik.

"Nah, pemetaan konflik Kapolri yang dibantu teknologi tentu dalam rangka meningkatkan kepercayaan masyarakat," ujar Kaspudin Nor.

Selain itu, Kapolri juga harus bisa merangkul berbagai lembaga atau instansi. Bersinergi dan membuat kolaborasi dengan berbagai stakeholder seperti pemerintahan daerah hingga Satpol PP dan organisasi masyarakat.

"Dengan demikian Kapolri bisa berbicara dan berpendapat. Kapolri yang dekat dengan masyarakat untuk mewujudkan keamanan dan ketertiban."

Sebelumnya, Kaspudin Nor mengapresiasi kinerja 100 hari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sejak dilantik Presiden Jokowi 27 Januari 2021.

Waktu 100 hari relatif singkat untuk bisa melihat kinerja Kapolri karena belum bisa meraih kepuasan mayoritas masyarakat, tetapi arah kebijakan kepolisian sudah terlihat melakukan perubahan positif.

"Kapolri ke depannya harus memiliki langkah atau strategi untuk meningkatkan trust (kepercayaan) masyarakat. Dalam 100 hari ini sudah terlihat arahnya ke sana," ungkap Kaspudin Nor.

Kaspudin menuturkan, Kapolri dan jajarannya harus menunjukkan kemandirian dan independensi sehingga masyarakat yakin dan percaya bahwa penegakan hukum benar-benar serius.

Tugas dan fungsi polri terkait kepercayaan adalah bagaimana membuat masyarakat merasa diayomi dan polri mengayomi. Kemudian mewujudkan masyarakat yang tertib dan aman serta penegakan hukum yang tegas dan tidak tebang pilih.

"Artinya rasa aman itu meningkat," selorohnya.

Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved