Breaking News:

Jakarta Urutan Pertama Tata Kota Terburuk di Dunia versi RTF, Wagub Ariza: Kami Akan Pelajari

Platform Arsitektur Rethinking The Future (RTF) menempatkan DKI Jakarta sebagai kota dengan tata kota terburuk di dunia.apa kata wagub ariza?

WARTA KOTA/WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
BANJIR JAKARTA - Sejumlah kendaraan terjebak banjir di Jalan Buncit Raya, Pejaten, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Hujan lebat yang mengguyur Jakarta sejak dini hari, membuat sejumlah jalanan di Ibukota terendam banjir. Salah satunya di Jalan Buncit Raya, akses jalan tersebut lumpuh. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Platform Arsitektur Rethinking The Future (RTF) menempatkan DKI Jakarta sebagai kota dengan tata kota terburuk di dunia.

Jakarta menempati urutan pertama kota dengan perencanaan perkotaan yang buruk dalam artikel berjudul 10 Examples of Bad Urban City Planning yang ditayangkan situs web re-thinkingthefuture.com. Di bawah Jakarta antara lain ada Dubai dari Uni Emirat Arab, Brasilia dari Brasil, dan Atlata dari AS.

Jakarta disebut sebagai kota yang padat, memiliki tingkat pencemaran udara yang tinggi, dan pencemaran air yang luas.

Baca juga: Alasan Jokowi Turunkan Level PPKM di Jakarta dan Sekitarnya dari Level 4 ke Level 3

Penilaian buruk ini diberikan lantaran perencanaan pembangunan di ibu kota dianggap sangat buruk.

Hal ini pun menjadikan Jakarta salah satu kota terpadat dengan kemacetan lalu lintas yang cukup ekstrem.

Baca juga: Mulai Selasa, Jabodetabek Terapkan PPKM Level 3, Simak Aturan Relaksasinya

Buruknya perencanaan pembangunan di ibu kota pun menyebabkan ruang terbuka hijau (RTH) di ibu kota masih sangat minim.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria buka suara soal rapor merah tata kota di ibu kota.

Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menghadiri vaksinasi Covid-19 yang diadakan Ikastara di Ancol, Sabtu (7/8/2021).
Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menghadiri vaksinasi Covid-19 yang diadakan Ikastara di Ancol, Sabtu (7/8/2021). (Istimewa)

Ia pun mengakui, banyak persoalan yang belum teratasi, seperti banjir dan kemacetan lalu lintas.

Masalah ini pun belum terselesaikan hingga saat ini meski DKI sudah berganti tampuk kepemimpinan.

"Prinsipnya semua gubernur dari dulu sampai sekarang berusaha menjadikan Jakarta jadi kota yang lebih baik," ucapnya, Senin (23/8/2021).

Baca juga: Salah Ucap Nama Luhut Binsar Pandjaitan Jadi Pak Penjahit, Bupati Banjarnegara: Saya Gak Hafal

"Semua aspek, semua sektor termasuk tata kotanya diperbaiki," tambahnya menjelaskan.

Untuk itu, Ariza menyebut, jajaran Pemprov DKI bakal mempelajari setiap indikator penilaian yang dibuat Platform Arsitektur Rethinking The Future.

"Nanti akan kami pelajari, apa iya Jakarta sebagai sebagai kota terburuk di dunia dalam tata kotanya, kami akan pelajari," ujarnya di Balai Kota Jakarta.

Pengendara terjebak kemacetan sebelum underpass Jalan Jenderal Basuki Rachmat atau yang dikenal dengan Underpass Basura, Jakarta Timur, Kamis (15/7/2021). Polisi menambah titik penyekatan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat termasuk sebelum Underpass Basura untuk mengurangi mobilitas warga. Tribunnews/Herudin
Pengendara terjebak kemacetan sebelum underpass Jalan Jenderal Basuki Rachmat atau yang dikenal dengan Underpass Basura, Jakarta Timur, Kamis (15/7/2021). Polisi menambah titik penyekatan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat termasuk sebelum Underpass Basura untuk mengurangi mobilitas warga. Tribunnews/Herudin (Tribunnews/Herudin)

Politisi Gerindra ini pun mengklaim, jajaranya sudah berusaha sedikit demi sedikit memperbaiki berbagai aspek kehidupan di ibu kota.

"Alhamdulillah sekarang ada perbaikan dari sana-sini, masalah air bersih, polusi udara, penghijauan, semuanya termasuk pendidikan, kesehatan, sekarang dituntut juga tata kota," kata Ariza.

Ariza pun berharap, DKI Jakarta bisa sejajar dengan kota-kota besar di dunia yang memiliki tata kota baik.

"Semua akan diperbaiki, Jakarta menjadi kota yang lebih baik sejajar dengan kota-kota besar di dunia," tuturnya.

Dikutip dari Kompas.com, Rethinking The Future (RTF) memberi gelar baru untuk Jakarta, yaitu kota dengan tata kota terburuk di dunia.

Jakarta menempati urutan pertama kota dengan perencanaan perkotaan yang buruk dalam artikel berjudul 10 Examples of Bad Urban City Planning yang ditayangkan situs web re-thinkingthefuture.com.

Di bawah Jakarta antara lain ada Dubai dari Uni Emirat Arab, Brasilia dari Brasil, dan Atlata dari AS.

Jakarta disebut sebagai kota yang padat, memiliki tingkat pencemaran udara yang tinggi, dan pencemaran air yang luas.

Menurut artikel tersebut, Jakarta memiliki desain yang buruk karena pembangunan infrastruktur yang justru membawa kekacauan, seperti jalan raya hingga gedung-gedung bertingkat. Ruang terbuka hijau turut menjadi sorotan karena dinilai masih sangat minim dan jauh dari kata memadai.

RTF juga menyoroti pembangunan infrastruktur yang dibuat Pemprov DKI Jakarta justru membuat beberapa proyek jangka panjang pembangunan Jakarta tersendat.

Situs RTF sendiri lahir dari kebutuhan akan platform yang bisa mendorong dan mempromosikan keunggulan arsitektur dalam skala global. RTF merupakan platform satu atap bagi arsitek untuk mencari inspirasi, kritik, dan pengembangan.

Artikel ini telah tayang di TribunJakarta.com dengan judul Jakarta Urutan Pertama Tata Kota Terburuk di Dunia, Wagub Ariza Bilang Begini

Editor: Sanusi
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved