Breaking News:

Optimalkan Kapasitas Air, Pemprov DKI Naturalisasi Waduk dengan Program Gerebek Lumpur di 31 Lokasi

Naturalisasi waduk dengan program Gerebek Lumpur terus dijalankan Pemprov DKI menjelang datangnya musim hujan.

Dok. Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik DKI Jakarta
Sejumlah alat berat tengah mengeruk lumpur yang ada di salah satu waduk di DKI Jakarta. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Naturalisasi waduk dengan program Gerebek Lumpur terus dijalankan Pemprov DKI menjelang datangnya musim hujan.

Hingga 1 Oktober 2021, naturalisasi waduk sudah dilakukan di 31 lokasi yang tersebar di empat wilayah kota administrasi DKI Jakarta.

Rinciannya, 11 lokasi berada di Jakarta Timur, sembilan di Jakarta Barat, enam di Jakarta Utara, dan lima waduk di Jakarta Selatan.

Untuk saat ini, proses naturalisasi waduk tengah difokuskan di Waduk Kampung Rambutan, Waduk Cimanggis, dan Waduk Sunter Selatan.

Adapun program Gerebek Lumpur merupakan kegiatan pengerukan endapan sedimentasi yang ada di waduk atau kali.

Baca juga: Antisipasi Korban Banjir, Pemprov DKI Kembangkan JakPantau: Fitur Pemantau Tinggi Muka Air

Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta Yusmada Faizal mengatakan, pengerukan endapan sedimentasi atau lumpur dilakukan guna mengoptimalkan kapasitas waduk.

Dengan demikian, lanjut Yusmada, waduk diharapkan bisa menampung air hujan yang turun.

"Gerebek lumpur harus dilakukan, pengerukan sedimentasi harus dilakukan. Sedimentasi kita kan besar, kita harus kembalikan," ucapnya saat rapat dengan Komisi D di Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta, Selasa (5/10/2021).

keruk lumpur33
Alat berat tengah mengeruk lumpur yang ada di salah satu waduk di DKI Jakarta.

Bila kapasitas waduk dan saluran air bisa dioptimalkan, Yusmada menjamin, genangan tak akan terjadi.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved