Breaking News:

2 Tahun Jokowi & Maruf Amin

Evaluasi 2 Tahun Jokowi-Ma'ruf, Kata Buruh Lebih Banyak Gagalnya

Momentum 2 tahun Jokowi - Ma'ruf hari ini kita melakukan evaluasi. Ternyata dari evaluasi kita banyak kegagalan - kegagalan yang memang tidak membuat

Danang Triatmojo
Aksi unjuk rasa sekelompok aliansi buruh dan mahasiswa di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis (28/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI) Nining Elitos menyebut hasil evaluasi terhadap 2 tahun kepemimpinan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin memperlihatkan lebih banyak kebijakan pemerintah yang gagal memperbaiki nasib rakyat.

Pemerintahan era Jokowi juga dinilai tidak menempatkan rakyat sebagai prioritas utama.

Hal ini disampaikan Nining di tengah aksi unjuk rasa sekelompok aliansi buruh dan mahasiswa di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis (28/10/2021).

"Momentum 2 tahun Jokowi - Ma'ruf hari ini kita melakukan evaluasi. Ternyata dari evaluasi kita banyak kegagalan - kegagalan yang memang tidak membuat rakyat Indonesia dan bangsa ini jadi prioritas utama untuk persoalan perbaikan terhadap nasib rakyat," kata Nining di lokasi.

Nining mengatakan pemerintah belum secara benar menjalankan pesan konstitusi negara untuk menyejahterakan rakyatnya dan membuat rakyat hidup layak.

Nining Elitos Ketua Umum KASBI saat ditemui awak media di Kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis (28/10/2021).
Nining Elitos Ketua Umum KASBI saat ditemui awak media di Kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis (28/10/2021). (Rizki Sandi Saputra)

Baca juga: Kritisi 2 Tahun Jokowi-Maruf, Serikat Buruh: Rakyat Suaranya Hanya Dibutuhkan Saat Pemilu

Lewat Omnibus Law UU Cipta Kerja, pemerintahan era Jokowi kian mendegradasi kesejahteraan kaum buruh dan hak - hak pekerja.

"UU Cipta Kerja justru semakin melegitimasi tentang bagaimana mendegradasikan hak-hak pekerja," ucapnya.

"Inilah kenapa kita menyampaikan ada bentuk kegagalan rezim hari ini. Baik dari regulasi, kebijakan, aturan yang dibuat. Sehingga ini semakin menurunkan kualitas dari kehidupan rakyat," tegas dia.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved