Kronologi Lengkap Anggota TNI Tewas Dikeroyok di Muara Baru Jakarta Utara

Polisi masih menyelidiki kasus penyerangan disertai aksi kekerasan oleh sekelompok orang di kawasan Waduk Pluit, Muara Baru, Penjaringan.

Editor: Hasanudin Aco
Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Kombes E Zulpan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polisi masih menyelidiki kasus penyerangan disertai aksi kekerasan oleh sekelompok orang di kawasan Waduk Pluit, Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara.

Bentrok menewaskan 1 anggota TNI AD berinisial S dan melukai rekannya SM.

Kasus itu terus didalami oleh penyidik Polres Metro Jakarta Utara.

Selain itu, 2 warga sipil menjadi korban pelaku pengeroyokan dalam peristiwa di Jalan Rusun Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara, tersebut.

Nahas keduanya yang hendak melerai justru mengalami luka sobek hingga jari putus akibat tebasan parang.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan mengatakan kedua warga sipil ini masing-masing berinisial SM dan MS.

Baca juga: Update Kasus Pengeroyokan Terhadap Anggota TNI hingga Tewas: Cerita Saksi hingga 1 Pelaku Ditangkap

Keduanya terkena sabetan senjata tajam saat berinisiatif melerai pengeroyokan yang memancing perhatian warga sekitar.

"Korban SM terkena serangan menggunakan senjata tajam oleh pelaku berkaos hitam, mengakibatkan korban luka sobek di dada sebelah kanan dan luka sobek di punggung belakang. Sedangkan korban MS luka di bagian jari manis sebelah kanan putus dua ruas," kata Zulpan kepada wartawan, Senin (17/1/2022).

Zulpan menuturkan kronologi terjadinya pengeroyokan itu.

Anggota TNI AD berinisial S (20) yang tewas dalam peristiwa ini akibat dikeroyok hingga ditusuk dua kali oleh pelaku.

Salah seorang saksi mata menyebut bahwa peristiwa ini terjadi pada Minggu (16/1/2022) dini hari sekitar pukul 03.00 WIB .

Awalnya, sekelompok orang berjumlah empat pelaku datang dengan mengendarai dua sepeda motor sambil berteriak kepada warga sekitar.

"Datang 4 orang berboncengan naik motor kemudian turun dan mendatangi para saksi satu persatu menanyakan Apakah kamu orang Kupang?" tutur Zulpan menirukan orang tersebut.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved