Breaking News:

Cerita SBY Kelak Tak Lagi jadi Presiden: Kadang-kadang ingin Buka Nasi Goreng

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berbagi cerita tentang rencananya setelah kelak tak lagi menjadi presiden

ANTARA FOTO/ANDIKA WAHYU
Foto Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berbagi cerita tentang rencananya setelah kelak tak lagi menjadi presiden. Dalam peluncuran buku SBY dan Kebebasan Pers, Presiden menyebutkan ada rencana masa depannya yang tak jauh-jauh pula dari pers.

"Ada yang tanya setelah tak lagi jadi presiden saya mau apa. Ini tidak mudah. Saya terus berdiskusi dengan Bu Ani," kata Presiden Yudhoyono, Jumat (5/9/2014) malam. "Kadang-kadang, ingin buka nasi goreng, (atau) berkebun. Mungkin setelah jeda saya juga akan menulis kolom."

SBY mengaku mendapat banyak tawaran agar tetap eksis. Beberapa di antaranya, sebut dia, berasal dari pemimpin di luar negeri. Namun, dia mengaku masih mempertimbangkan tawaran-tawaran itu. "Yang pasti, insya Allah saya masih menjadi rakyat Indonesia," kata dia.

Pada akhir sambutannya, Presiden SBY pun menitipkan pesan kepada kalangan pers. Dia menilai kritik boleh saja dilakukan terhadap siapa pun pemimpin Indonesia. Namun, dia mengingatkan agar pers jangan sampai membenci seorang pemimpin.

"Jangan pernah membenci pemimpin yang akan datang karena pemimpin kita apa pun keterbatasannya ingin berbuat yang terbaik untuk bangsa. Kadang-kadang ada badai hujan, panas, terik, tetapi dia terus bekerja untuk memberikan yang terbaik," tutur SBY.

Editor: Rachmat Hidayat
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved