Breaking News:

Legtislator Diduga Aniaya Staf

Tangis Dita Usai Diperiksa Polisi Terkait Kasus Dugaan Penganiayaan Masinton

Dita Aditia Ismawati, staf ahli DPR RI, menangis saat meninggalkan kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (4/2/2016) petang.

Penulis: Abdul Qodir
Editor: Adi Suhendi
Tribunnews.com/ Abdul Qodir
Dita Aditia Ismawati (tengah), staf ahli DPR RI, menangis saat meninggalkan kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (4/2/2016) petang, usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi pelapor kasus pemukulan dirinya yang diduga dilakukan bosnya, anggota DPR RI dari PDIP, Masinton Pasaribu. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Qodir

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dita Aditia Ismawati, staf ahli DPR RI, menangis saat meninggalkan kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (4/2/2016) petang.

Ia menjalani pemeriksaan sebagai saksi pelapor atas kasus pemukulan dirinya yang diduga dilakukan bosnya, anggota DPR RI dari PDIP, Masinton Pasaribu.

Dita didampingi dua pengacara dari Lembaga Bantuan Hukum Perempuan Indonesia untuk Keadilan (APIK) menolak berkomentar saat dicecar pertanyaan belasan wartawan tentang pemeriksaannya.

Ia justru menangis saat sejumlah wartawan menanyakan pertanyaan penyidik untuknya dalam pemeriksaannya.
"Maaf yah, permisi," ucap Dita dengan sesegukan.

Dita yang datang pukul 10.40 WIB itu baru bisa keluar dari kantor Bareskrim Polri sekitar pukul 14.45 WIB.

Ia mengenakan kaos putih dibalut dengan jaket berwarna coklat.

Ia terus memegangi lengan dua kuasa hukumnya dan berjalan terhuyung di tengah belasan wartawan yang mencecar pertanyaan.

Pengacaranya dari LBH Apik, Siti Mazumah menyampaikan, Dita menangis karena kaget mendapat berondongan pertanyaan dari wartawan.

Namun, ia juga mengakui Dita telah menangis saat proses pemeriksaan di depan penyidik, di antaranya saat kembali menceritakan kronologi kejadian yang menimpanya.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved