Breaking News:

Yuddy Chrisnandi Diancam

Menteri Yuddy Harus Lihat Sikap Mashudi Sebagai Ekspresi Ketidakpuasan Guru Honorer

"Lihat substansi dari apa yang dikatakan terkait dengan kebijakan yang menimbulkan ketidakpuasan,"

Editor: Adi Suhendi
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ratusan Guru honorer K2 melakukan aksi unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (10/2/2016). Dalam aksinya mereka menuntut Presiden Joko Widodo serta Menpan RB Yuddy Chrisnandi untuk segera mengangkat seluruh guru honorer menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - SMS ancaman yang dikirim seorang guru honorer di Brebes perlu disikapi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi.

Sebagai pejabat tinggi negara, Yuddy perlu mendalami substansi munculnya pesan singkat bernada ancaman tersebut.

Guru Besar Universitas Islam Indonesia (UII) Edy Suandi Hamid mengatakan tak perlu melihat siapa dan dengan cara apa dia mengatakan.

 "Lihat substansi dari apa yang dikatakan terkait dengan kebijakan yang menimbulkan ketidakpuasan," kata Edy kepada Tribun, Rabu (9/3/2016).

Pemerhati pendidikan ini pun mengatakan, perlu dilihat bahwa sikap itu muncul sebagai ekspresi atas kebijakan yang dirasa tidak adil atau menggantung para guru honorer.

"Ini masalah klasik, yang bisa saja merupakan fenomena gunung es (ice berg)."

"Hanya satu dua yang berani bicara tetapi sebetulnya di bawah permukaan ada ribuan persaaan yang sama. Ini yang harus didalami Menpan," katanya.

Ia pun mencontohkan dalam konteks pendidikan tinggi yang selama belasan tahun terlibat dalam memimpin perguruan tinggi atau asosiasi perguruan tinggi.

Sering ada kebijakan yang dikeluhkan sebagain besar perguruan tinggi.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved