Breaking News:

Kisah Kakek Sulaeman Nikah Gadis 18 Tahun, Berawal dari Secangkir Kopi Lalu Nyatakan Cinta

Inilah kisah cinta yang tak mengenal usia. Terpaut 44 tahun, namun tak menghalangi kedua sejoli membina rumah tangga.

Editor: Hasanudin Aco
handout/Zainal Arifin
Seorang kakek di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, mempersunting gadis berusia 18 tahun. Minggu (16/7/2017). 

 TRIBUNNEWS.COM, GOWA -  Inilah kisah cinta yang tak mengenal usia. Terpaut 44 tahun, namun tak menghalangi kedua sejoli membina rumah tangga.

Diana (18) dan Sulaeman daeng Ngampa (62) mengikat janji sehidup semati Minggu (16/7) di Dusun Moncongloe, Desa Paccalekang, Kecamatan Pattalasang, Gowa.

Kisah cinta mereka terbilang unik.

Hanya karena secangkir kopi yang sering disuguhkan Diana untuk pria yang sudah menduda itu.

"Awalnya karena dia sering buatkan kopi ketika saya datang ke rumahnya. Kebetulan saya sering ke rumahnya buat besi karena bapaknya ini pandai besi," katanya saat ditemui di rumah mempelai wanita kemarin.

Baca: Kakek Sulaeman 62 Tahun Nikahi Gadis Usia 18 Tahun, Begini Cerita Cinta Mereka Bersemi

Sulaeman Daeng Ngampa (62) bersama Isterinya, Diana Daeng Ngani (18) tengah bersantai di kediaman mertuanya yang haya berukura 3x5 meter di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Selasa, (18/7/2017).
Sulaeman Daeng Ngampa (62) bersama Isterinya, Diana Daeng Ngani (18) tengah bersantai di kediaman mertuanya yang haya berukura 3x5 meter di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Selasa, (18/7/2017). (KOMPAS.com/ABDUL HAQ)

Benih cinta mulai tumbuh seiring pertemuan selama setahun itu.

Daeng Ngampa mengaku terpesona dengan paras anak gadis Daeng Caco itu.

"Karena cantik. Lama-lama suka. Satu tahun itu saya pendekatan, tidak ada pernyataan cinta, hanya pendekatan secara batin," katanya.

Setahun sudah proses pendekatan itu, daeng Ngampa langsung mengutarakan keinginan meminang Diana kepada orangtuanya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved