Breaking News:

Calon Panglima TNI

Marsekal Hadi Tjahjanto, Anak Penjual Rujak Cingur Bakal Jadi Panglima TNI

Marsekal Hadi Tjahjanto, menjadi calon tunggal yang diajukan sebagai pengganti Jenderal Gatot Nurmantyo, selaku Panglima TNI.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal Hadi Tjahjanto saat konferensi pers di gedung KPK, Jakarta, terkait penanganan kasus pengadaan helikopter AugustaWestland (AW)-101 yang diliai terlalu mahal, Jumat (26/5/2017). Panglima TNI Gatot Nurmantyo mengumumkan tiga tersangka dari militer yang merugikan negara sebesar Rp 220 miliar, sedangkan KPK saat ini sedang dalam tahap penyelidikan untuk mengejar pihak sipil yang diduga terlibat. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Hadi Tjahjanto, menjadi calon tunggal yang diajukan sebagai pengganti Jenderal Gatot Nurmantyo, selaku Panglima TNI.

Diketahui, Wakil Ketua DPR Fadli Zon, mengatakan pihaknya sudah menerima surat pengajuan pergantian Panglima TNI dari Presiden Joko Widodo, Senin (4/12/2017).

Perjalanan Marsekal Hadi Tjahjanto untuk mencapai titik ini, terbilang sangat cepat. Penasaran? Mari simak perjalanan karier Hadi Tjahjanto berikut.

Hadi Tjahjanto merupakan pria kelahiran Malang, 8 November 1963. Ia merupakan almamater dari Akademi Angkatan Udara (AAU) tahun 1986. Setahun kemudian yakni pada 1987, ia menyelesaikan Sekolah Penerbangan TNI Angkatan Udara.

Baca: Kisah Tersisa Dari Ajang Miss Internasional 2017, Kevin Liliana Ingin Pulang Saat di Karantina

Hadi memulai kariernya sebagai pilot pesawat angkut Cassa di Skadron 4 yang bermarkas di Pangkalan Udara Abdulrachman Saleh, Malang, Jawa Timur.

Tugas Skadron 4 saat itu adalah mengoperasikan pesawat angkut ringan untuk Operasi Dukungan Udara, SAR terbatas, dan kursus penerbang pesawat angkut.

Suami Nanik Istumawati itu sempat menjabat sebagai Kepala Seksi Latihan Skadron 4 Pangkalan Udara Abdulrachman Saleh (1993) di awal kariernya. Namun, pada 2001 Hadi mulai menapaki jenjang tinggi di Angkatan Udara, yakni sebagai Komandan Satuan Udara Pertanian Komando Operasi Angkatan Udara I.

Setelah sempat menjabat di berbagai posisi dan tempat berbeda, tahun 2010, Hadi menduduki posisi sebagai Komandan Pangkalan Udara Adi Sumarmo, Jawa Tengah, saat Jokowi masih menjabat sebagai Wali Kota Solo.

Dia juga pernah menjabat sebagai Direktur Operasi dan Latihan Basarnas pada 2011-2013 dan meraih bintang satu pada tahun 2011.

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved