Pilpres 2019

Pengamat: Partai Demokrat Jangan Pertaruhkan Elektabilitas Dengan Hanya Usung Capres Tunggal

Partai Demokrat akan rugi jika hanya mengusung satu nama calon presiden untuk Pilpres 2019.

Pengamat: Partai Demokrat Jangan Pertaruhkan Elektabilitas Dengan Hanya Usung Capres Tunggal
Rina Ayu/Tribunnews.com
Peneliti Politik KedaiKOPI Hendry Satrio. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Demokrat akan rugi jika hanya mengusung satu nama calon presiden untuk Pilpres 2019.

Pengamat Komunikasi Politik Paramadina Hendri Satrio, mengatakan Partai Demokrat, merupakan partai petahana di ajang perpolitikkan Indonesia.

Artinya 10 tahun berhasil membawa SBY menjadi presiden Indonesia.

Baca: Gabung Partai Berkarya, Pergerakan Pollycarpus Akan Terdeteksi Publik

“Di 2014 (demokrat-red) tidak jeblok-jeblok banget di peringkat 4 ada sekitar 6% suara. Jika hanya mengusung satu calon akan merugikan Demokrat, sebaiknya ada lebih dari satu calon,” ujar Hendri kepada Tribunnews.com, Jumat (9/3/2018).

Hal itu disampaikan Hendri, ketika ditanyakan soal Rapimnas Partai Demokrat jika mengusung satu nama calonan Presiden pada pemilu 2019.

Baca: Wakil Kepala Dinas Perhubungan DKI Dicecar Polisi Terkait Rapat Penutupan Jalan di Tanah Abang

Lebih jauh, Hendri memberikan alasannya jika mengusung lebih dari satu calon, menurutnya akan memudahkan partai lain berkoalisi dengan Demokrat.

Artinya, ada kombinasi yang lebih leluasa dibanding dengan satu nama.

Selain itu, lanjut dia, dengan lebih satu nama akan memudahkan Demokrat menentukan posisi pada nantinya.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved