Breaking News:

Puisi Sukmawati

Denny Andrian Kusdayat, Pelapor Sukmawati Sempat Diancam Agar Cabut Laporannya

Pelapor Sukmawati Soekarnoputri, Denny Andrian Kusdayat mengaku sempat menerima ancaman melalui sambungan telepon dari seorang pria tidak dikenal.

Warta Kota/henry lopulalan
Massa dari Persaudaraan Alumni 212 melakukan aksi damai di Depan Gedung Bareskrim Mabes Polri, Gambir, Jakarta, Jum'at (6/4/2018). Dalam aksinya mereka menuntut Sukmawati Soekarnoputri diproses secara hukum karena dinilai menistakan agama Islam lewat penggalan bait puisi berjudul Ibu Indonesia. Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelapor Sukmawati Soekarnoputri, Denny Andrian Kusdayat mengaku sempat menerima ancaman melalui sambungan telepon dari seorang pria tidak dikenal.

Saat dihubungi Tribun, Denny menceritakan, dari ujung telepon, suara pria itu berencana akan menemui Denny apabila tidak mencabut laporannya.

"Saya ditelepon sekali dengan nada mengancam setelah saya pulang dari Polda Metro Jaya. Dia bilang akan menemui saya dan mengancam apabila saya tidak mencabut laporan," ujarnya, Jakarta, Minggu (8/4/2018).

Denny AK yang berprofesi sebagai advokat adalah satu dari beberapa pihak yang melaporkan Sukmawati Soekarnoputri ke Polda Metro Jaya dan Bareskrim Polri.

Dia mempolisikan putri sang Proklamator itu atas tuduhan melakukan penistaan agama terkait puisi "Ibu Indonesia" yang dibacakan dalam sebuah acara fashion di JCC Jakarta beberapa waktu lalu.

Baca: Air Bah Kejutkan Warga Kampung Pajagan, Nana Tak Sempat Selamatkan Barang-barang Berharga Miliknya

Denny menegaskan tidak akan mencabut laporannya atas dugaan penistaan agama yang telah dilakukan oleh anak proklamator tersebut.

Kata dia, semua warga negara harus sama di mata hukum. Tidak terkecuali anak Bung Karno.

Baca: Lagi, 12 Warga Cicalengka Tewas Usai Pesta Miras Jenis Gingseng

Meski telah memaafkan Sukmawati, Denny ingin proses hukum laporannya tetap berlanjut.

Halaman
123
Penulis: Amriyono Prakoso
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved