Breaking News:

Bangkitkan Industri Nasional, KEIN Menyerukan Bersatu Untuk Rupiah

Dalam menyikapi situasi pelemahan rupiah, pemerintah diharapkan memiliki solusi jangka penden dan panjang agar dapat meningkatkan daya tahan perekonom

Dalam menyikapi situasi pelemahan rupiah, pemerintah diharapkan memiliki solusi jangka penden dan panjang agar dapat meningkatkan daya tahan perekonomian nasional.

Kajian Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) menyebutkan pemerintah harus memiliki solusi komprehensif. Solusi jangka pendek tidak bisa diandalkan untuk jangka menengah dan panjang meningkatkan dinamika perekonomian yang terus berubah, terutama tekanan dari eksternal.

Pemerintah pun akhirnya tidak bisa hanya bergantug pada solusi jangka panjang karena dampaknya dalam waktu yang singkat tidak terasa.

Ketua KEIN, Soetrisno Bachir, menyebutkan solusi jangka pendek yang bisa dilakukan oleh pemerintah adalah dengan menagan dana investor dan dunia usaha agar mengendap di Tanah Air.

Kebijakan ini bisa dilakukan oleh Bank Indonesia dengan berbagai cara, salah satunya dengan menaikkan suku bunga sehingga investor mau menaruh dananya di Indonesia.

Lebih lanjut Soetrisno menyebutkan terkait solusi jangka panjang, ia memandang perlunya dilakukan pengembangan foreign direct investment (FDI) yang berorientasi ekspor. Hal ini bertujuan untuk merangsang pengembangan sector tersebut, tentunya harus didukung dengan insentif, sehingga para investor semakin berminat.

Untuk mendukung upaya otoritas moneter menormalisasi rupiah dalam jangka pendek, KEIN aktif melakukan pendekatan persuasif ke dunia usaha khususnya industri tekstil, untuk mengonversi valuta asing hasil ekspor ke mata uang rupiah.

Soetrisno Bachir dan KEIN mengajak dunia usaha #BersatuUntukRupiah. Hal ini juga disambut baik oleh Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) sebagai industri berbasis ekspor yang menjadi salah satu sector yang menyumbang devisa lebih dari 13 miliar dollar.

“Gerakan #BersatuUntukRupiah merupakan wujud ekonomi Pancasila, di mana esensinya adalah gotong royong. Gotong royong pelaku usaha bersama pemerintah dan otoritas moneter untuk memperbaiki performansi rupiah,” ujar Soetrisno saat peluncuran gerakan ini di PT. Cipta Abadi Sejati, salah satu anggota API yang berlokasi di Jalan Raya Bogor.

“Hikmah dari fluktuasi rupiah terhadap dollar ini kita ambil sebagai momentum kebangkitan industri nasional dengan peningkatan daya saing produk Indonesia di pasar global. Saatnya pemerintah terus membangun iklim investasi yang mendukung peningkatan ekspor,” tambah Soetrisno.

Dalam kesempatan yang sama, Soetrisno turut memamerkan tekstil dalam negeri yang berkualitas terbaik dan dinikmati brand apparel kelas dunia. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved