Keren, Kemenpar Dorong Danau Toba di Great Batam

Pesona yang dimiliki Danau Toba seperti tidak ada habisnya. Berbagai kegiatan dilakukan untuk memperkenalkan destinasi super prioritas ini.

Keren, Kemenpar Dorong Danau Toba di Great Batam
Kemenpar

Pesona yang dimiliki Danau Toba seperti tidak ada habisnya. Berbagai kegiatan dilakukan untuk memperkenalkan destinasi super prioritas ini. Salah satunya lewat Business Gathering Danau Toba yang dilangsungkan di Batam, Kepulauan Riau. Event ini berlangsung 2-4 Desember 2018.

Salah satu agenda dalam kegiatan ini adalah Table Top. Nantinya, akan dilakukan Business Meeting Seller meet Buyer. Kegiatannya dilakukan secara bebas, atau free table. Buyer langsung mendatangi meja seller.

Menurut Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional I Kementerian Pariwisata Masruroh, sebagai destinasi prioritas, Danau Toba harus terus dipromosikan.

“Promosi ini sudah kita lakukan dalam beberapa kegiatan sales mission di sejumlah daerah. Sales mission sudah kita gelar di Surabaya, Yogyakarta, Jakarta, dan Bandung,” terang Masruroh, Senin (3/12).

Menurutnya, promosi yang dilakukan Danau Toba tidak boleh kendor. Karena, destinasi-destinasi lain juga gencar melakukan promosi. Salah satunya adalah Banyuwangi.

“Kalau kemudian kita tidak melakukan apa-apa, Danau Toba bisa tertutup. Karena destinasi lain justru semakin gencar melakukan promosi. Makanya momentum akhir tahun kita manfaatkan untuk menggenjot kembali Danau Toba lewat berbagai kegiatan,” jelas wanita yang akrab disapa Iyung itu.

Dalam kegiatan Table Top, Kementerian Pariwisata membawa travel agent dan travel operator (TA/TO) sebagai seller. Total seller yang dibawa mencapai 14. Mereka berasal dari sekitar Medan dan Danau Toba.

Seller yang dibawa adalah Rahmat Taufik Hadi Brata dari Panorama Destination. Kemudian Yulhendry Sulhatris (Ravelino T & T), Surya Salim (Duta Ceria Tour), Hendra (Inbound Sumatra), Yulianto (Maju Ika Jaya T & T), Ray Bahara Sitorus ( Graha Tour & Travel), Agnes Noventha (Lovely Holidays), Eddy Fernadez ( Ambun Pagi Wisata), Joe Nasroen ( Narasindo Tours), Robinson (Rasa Sayang Travel), Soehady Aris (Gelora Indah Leatari), Irene Kasan (Boraspati T & T), Henie (Four Seas), dan Marturia Apulina Sembiring (Efata Tours).

“Semua seller akan menjual destinasi Danau Toba. Para sellers ini akan dipertemukan dengan sekitar 70 buyers dari Batam. Kita mengharapkan dapat terjadi potensi transaksi antara destinasi wisata Danau Toba maupun Batam,” harap Masruroh.

Iyung menambahkan, dipilihnya Batam sebagai salah satu lokasi kegiatan ini juga atas dasar kuat. Hingga saat ini Kepri menjadi salah satu pintu masuk wisatawan yang besar. Batam tercatat sebagai pintu masuk ke-3 terbesar wisman masuk ke Indonesia.

"Program sales mission ini akan terus berlanjut di berbagai daerah potensial di Indonesia. Dan akan ditutup di Makasar," pungkas Masruroh.

Sementara itu Kadispar Provinsi Kepri Buralimar berharap jika sales mission ini akan sukses besar. Ia pun mengucapkan rasa terima kasih kepada Kemenpar yang terus konsisten berpromosi di Kepri dan Batam. Menurutnya konsistensi Kemenpar ini membawa berkah kepada pendapatan daerah dan kemakmuran masyarakat Kepri umumya khususnya Batam.

"Ini bukti konsistensi serta keseriusan Kemenpar untuk terus berpromosi di Kepri khususnya Batam. Karena konsistensi ini membawa berkah tersendiri bagi kami. Saya berharap sales mission ini bisa menghasilkan transaksi di atas Rp3 miliar," ucap Buralimar yang secara resmi membuka acara tersebut.

Menteri Pariwisata Arief Yahya sangat mendukung berbagai atraksi untuk menjual Danau Toba ke wisatawan.

“Danau Toba itu destinasi yang kaya dan lengkap. Alamnya sangat luar biasa. Belum lagi balutan budayanya yang sangat indah. Dan reputasi ini sudah mendunia. Makanya destinasi ini ditetapkan sebagai destinasi prioritas. Karena diharapkan bisa mendatangkan banyak wisatawan,” paparnya.(*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved