Breaking News:

Tsunami di Banten dan Lampung

Upaya yang Dilakukan Kementerian Sosial dalam Penanganan Bencana Tsunami di Banten dan Lampung

Kebutuhan makanan dipenuhi dari Dapur Umum Lapangan sebanyak 15 titik di Provinsi Banten dan 8 titik di Provinsi Lampung, 3.000 nasi bungkus/hari.

Tribun Lampung/Tri Yulianto
Tsunami menerjang wilayah perairan Tanggamus, Sabtu (22/12/2018). Dalam peristiwa itu, satu orang meninggal dunia, empat rumah rusak, dan sekitar 85 perahu rusak. TRIBUN LAMPUNG/TRI YULIANTO 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dalam setiap kejadian bencana alam, pemerintah dalam hal ini Kementerian Sosial RI hadir di tengah lokasi bencana memberikan perlindungan sosial korban bencana alam. 

Menteri Sosial RI Agus Gumiwang Kartasasmita menjelaskan Program Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam meliputi tiga tahap yakni Prabencana Saat Bencana dan Pasca Bencana. 

Pada tahap Prabencana Kementerian Sosial membangun sistem kesiapsiagaan dan mitigasi bencana meliputi penyiapan bufferstock logistik, penyiapan sarana dan prasarana, penyiapan TAGANA, Kampung Siaga Bencana (KSB) dan petugas lainnya. 

Pada saat bencana mengaktivasi sistem yang sudah dipersiapkan untuk penanggulangan bencana alam secara terpadu.

Sistem yang dimaksud adalah Klaster Nasional yang dikoordinasikan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dimana Kementerian Sosial bertugas dalam Klaster Perlindungan dan Pengungsian dan Klaster Logistik. 

"Fokus penanganan adalah evakuasi pengungsi ke tempat aman, serta kelompok rentan yang terdiri atas lansia, anak-anak, penyandang disabilitas, dan kelompok khusus lainnya," katanya.  

Baca: MS Culik dan Bunuh Sepupunya Hanya karena Bantuan Modal Nikah dari Sang Paman Cuma Sedikit

Pada saat terjadinya bencana dan pemerintah daerah telah menetapkan status tanggap darurat, Kementerian Sosial mengerahkan seluruh Potensi Penanggulangan Bencana Alam.

Yakni pengerahan personel Tagana dan Sahabat Tagana, KSB, Kendaraan Siaga Bencana, barang persediaan, alat evakuasi, alat dan sistem komunikasi, dan kerja sama lembaga pemerintah dengan NGO. 

"Barang persediaan terdiri dari makanan, sandang, kebutuhan keluarga dan anak, kebutuhan khusus untuk penyandang disabilitas. Ini adalah kebutuhan mendesak yang diperlukan warga terdampak bencana," tutur Mensos. 

Tim gabungan yang terdiri dari Basarnas, TNI bersama relawan saat melakukan evakuasi warga Pulau Sebuku dengan KRI Torani 860 di perairan Selat Sunda, Banten, Kamis (27/12/2018). Warga Pulau Sebuku yang dievakuasi keatas KRI Torani 860 sebanyak 64 orang dan yang memilih untuk bertahan di Pulau Sebuku sebanyak 27 orang. (Tribunnews/Jeprima)
Tim gabungan yang terdiri dari Basarnas, TNI bersama relawan saat melakukan evakuasi warga Pulau Sebuku dengan KRI Torani 860 di perairan Selat Sunda, Banten, Kamis (27/12/2018). Warga Pulau Sebuku yang dievakuasi keatas KRI Torani 860 sebanyak 64 orang dan yang memilih untuk bertahan di Pulau Sebuku sebanyak 27 orang. (Tribunnews/Jeprima) (Tribunnews/JEPRIMA)

Selain pemenuhan kebutuan makanan, perlindungan sosial korban bencana alam juga memprioritaskan tersedianya alat evakuasi terdiri dari tenda pengungsi, tenda dapur umum, tenda keluarga di lokasi pengungsian.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved