Ditangkap KPK karena Rugikan Negara Rp 5,8 T, Segini Jumlah Harta Kekayaan Bupati Kotim

Supian diduga mendapat uang dan mobil mewah setelah menerbitkan Izin Usaha Pertambangan terhadap tiga perusahaan

Ditangkap KPK karena Rugikan Negara Rp 5,8 T, Segini Jumlah Harta Kekayaan Bupati Kotim
tribunkalteng.com/faturahman
Bupati Kotawaringin Timur H Supian Hadi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bupati Kotawaringin Timur (Kotim), Kalimantan Tengah, Supian Hadi, ditetapkan KPK sebagai tersangka korupsi yang diduga merugikan negara hingga Rp5,8 triliun dan 711 ribu dolar AS.

Supian diduga mendapat uang dan mobil mewah setelah menerbitkan Izin Usaha Pertambangan terhadap tiga perusahaan.

Baca: Kalahkan Kasus e-KTP, Kerugian Negara Akibat Korupsi Bupati Kotawaringin Timur Rp 5,8 Triliun

Supian yang diketahui merupakan kader PDI Perjuangan itu tercatat dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) memiliki harta berjumlah Rp1,5 miliar atau angka pastinya yakni Rp1.580.262.173.

Dalam LHKPN yang dilihat dari situs KPK pada Sabtu (2/2/2019), Supian tercatat terakhir melaporkan harta kekayaannya ini pada 29 Maret 2018, ketika itu ia sudah menjabat sebagai Bupati Kotawaringin Timur.

Harta Supian meningkat drastis dibandingkan LHKPN yang dilaporkan pada 27 juli 2015 yakni Rp907.925.028.

Supian diketahui menjabat yang kedua kalinya sebagai Bupati Kotawaringin Timur.

Ia menjabat pertama kalinya pada periode 2010-2015 dan dilanjut di periode berikutnya, 2016-2021.

Jumlah kekayaan Supian saat ini terdiri dari empat bidang tanah dan bangunan di Kotawaringin Timur seharga Rp1.060.667.693. Keempat bidang tanah dan bangunan itu tertulis berasal dari hasil sendiri.

Supian tidak tercatat memiliki kendaraan maupun surat berharga. Dia kemudian tercatat memiliki kas senilai Rp519.594.480.

Halaman
12
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved