Penembakan di Selandia Baru

Sikapi Teror di Christchurch, Tokoh Lintas Agama: Islamophobia dan Senophobia adalah Ideologi Sesat

Komarudin Hidayat mengecam peristiwa penembakan brutal yang terjadi di dua masjid kota Christchurch, Selandia Baru.

Sikapi Teror di Christchurch, Tokoh Lintas Agama: Islamophobia dan Senophobia adalah Ideologi Sesat
Tribunnews.com/ Fitri Wulandari
Para tokoh lintas agama saat menyampaikan pernyataan sikap di Kantor Kementerian Agama, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Rabu (20/3/2019), menanggapi kasus penembakan brutal di Selandia Baru. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komarudin Hidayat mengecam peristiwa penembakan brutal yang terjadi di dua masjid kota Christchurch, Selandia Baru.

Menurutnya aksi tersebut dilakukan berdasar ideologi sesat.

Hal itu ia sampaikan saat membacakan pernyataan sikap para tokoh lintas agama di Kantor Kementerian Agama, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Rabu (20/3/2019).

Menurut para tokoh lintas agama, aksi teror itu tidak dilakukan secara acak (random).

Baca: Peringatan Dini Gelombang Tinggi di Indonesia hingga 20-23 Maret 2019, Diakibatkan Siklon Tropis

Namun, aksi dilakukan secara sistematis berdasar pada pemikiran si pelaku.

"Kami juga tahu berdasarkan informasi yang ada pada kami, bahwa tindak teror penembakan ini bukanlah tindakan asal-asalan (random act), melainkan tindakan yang ideologis," ujar Komarudin, dalam konferensi pers di Kantor Kementerian Agama, Jalan MH Thamrin, Jakarta Barat, Rabu (20/3/2019).

Dalam manifesto yang sempat dikirimkan pelaku ke Kantor Perdana Menteri Selandia Baru sebelum tragedi itu terjadi, pelaku yang diketahui bernama Brenton Tarrant secara sengaja mempublikasi rencana buruknya.

Baca: Ini Sebaran 91 WNA yang Masuk DPT di Bali Versi Bawaslu Provinsi, dari Jepang Paling Banyak

"lni bisa kita baca dalam manifesto yang secara terang-terangan disiarkan pelakunya," jelas Komarudin.

Menurut para tokoh lintas agama itu, kata Komarudin, hal yang melatarbelakangi serangan tersebut adalah kebencian pelaku kepada islam (islamophobia) dan imigran (senophobia).

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved