Suap di Krakatau Steel

Jajaran Direksi Krakatau Steel Tidak Kenal dengan Tiga Tersangka Suap dari Pihak Swasta

tindakan yang dilakukan tersangka dugaan suap pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel yakni Wisnu Kuncoro adalah tindakan individu.

Jajaran Direksi Krakatau Steel Tidak Kenal dengan Tiga Tersangka Suap dari Pihak Swasta
Gita Irawan
Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Silmy Karim bersama jajaran Direksi PT Krakatau Steel saat konferensi pers di Kantor Krakatau Steel, Kuningan Jakarta Selatan pada Minggu (24/3/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Silmy Karim memastikan dirinya dan seluruh jajaran direksi tidak mengenal tiga tersangka pihak swasta, dalam kasus dugaan suap terkait pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel (Persero) tahun 2019, yakni Alexander Muskitta, Kenneth Sutardja dan Kurniawan Eddy Tjokro alias Yudi Tjokro.

Ia juga memastikan dirinya dan jajaran direksi lainnya juga tidak mengenal nama-nama tersebut.

Hal itu disampaikan Silmy saat konferensi pers di Kantor Krakatau Steel, Kuningan Jakarta Selatan pada Minggu (24/3/2019).

"Saya maupun direksi yang lain tadi saya sudah cek, tidak mengenal nama-nama tersebut. Kemudian tidak pernah berhubungan," kata Silmy.

Baca: Dirut Krakatau Steel Pastikan Proses Hukum Wisnu Kuncoro tak akan Mengganggu Pencapaian Target 2019

Ia mengatakan, tindakan yang dilakukan tersangka dugaan suap pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel, yakni Direktur Produksi dan Teknologi PT Krakatau Steel Wisnu Kuncoro adalah tindakan individu.

Ia pun mengatakan tidak bisa berkomentar terkait hal-hal yang sifatnya pribadi seperti halnya yang ditanyakan wartawan yakni kaitan besaran gaji direksi dan masih adanya suap yang melibatkan salah satu direksi di PT Krakatau Steel.

"Jadi saya tidak bisa berkomentar mengenai hal yang sifatnya pribadi. Saya pikir sudah banyak kasus di mana faktor gaji tidak menjadi dasar atau linier terhadap satu kejadian yang melanggar hukum. Tapi di sini tentunya kami sangat menyayangkan hal tersebut," kata Silmy.

Ia mengatakan, kejadian penangkapan Wisnu oleh KPK menjadi semangat jajaran Direksi PT Krakatau Steel untuk menertibkan hal-hal yang kurang baik.

"Dan saya yakin di internal sepakat untuk memperslcepat proses transformasi dan proses turn around untuk mengembalikan keadaan di mana memang kita ketahui sudah lama tidak baik performance KS dan kita sekarang ini dalam tahap mulai untuk menyehatkan," kata Silmy.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Direktur Teknologi dan Produksi PT Krakatau Steel Wisnu Kuncoro dan pihak swasta Alexander Muskitta sebagai tersangka penerima suap terkait pengadaan barang dan jasa di PT Krakatau Steel (Persero) tahun 2019 pada Sabtu (24/3/2019).

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved