Kasus Ratna Sarumpaet

Terungkap Isi Chat Ratna dan Fadli Zon, Kirim Foto Wajah Lebam: 08 Harus Tahu Siapa Mengancam Saya

Isi percakapan menunjukkan Ratna Sarumpaet mengirim foto wajah mirip lebam kepada Fadli Zon dan Said Iqbal.

Terungkap Isi Chat Ratna dan Fadli Zon, Kirim Foto Wajah Lebam: 08 Harus Tahu Siapa Mengancam Saya
Gita Irawan/Tribunnews.com
Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoax yang menerbitkan keonaran, Ratna Sarumpaet, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Kamis (25/4/2019). 

Lokasi tersebut merupakan kediaman Ratna Sarumpaet, lokasi jumpa pers digelar.

Ditemui wartawan di sela persidangan, Ratna menilai pendapat ahli bahasa yang dihadirkan JPU, Dr Wahyu Wibowo, agak ngawur.

Ratna menilai Wahyu agak ngawur karena Wahyu mengindahkan Kamus Besar Bahasa Indonesia dan hanya berputar-putar terkait konteks.

Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet pasca sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Selasa (23/4/2019).
Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet pasca sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Selasa (23/4/2019). (Vincentius Jyestha/Tribunnews.com)

"Kalau yang (ahli) bahasa agak ngawur. Saya malah ragu dia ahli bahasa apa bukan? Karena dia selalu berputar-putar di konteks. Dia bahkan mengabaikan kamus besar (Bahasa Indonesia)," kata Ratna.

Sedangkan terkait ahli digital forensik yang dihadirkan oleh JPU, Saji Purwanto, ia menilai ahli tersebut tidak perlu dihadirkan dalam persidangannya karena menurut Ratna tidak ada pertanyaan yang diajukan kepadanya.

"Saya juga tidak tahu kenapa dia ada di sini. Dari tadi sih tidak ada pertanyaan yang diajukan ke dia. Menurut saya tidak perlu banget," kata Ratna.

Pada sidang sebelumnya, jaksa mendakwa Ratna Sarumpaet telah membuat kegaduhan akibat menyebarkan berita bohong atau hoaks bahwa dirinya dianiaya sekelompok orang di sekitar Bandara Husein Sastranegara Bandung pada 21 September 2018.

Ibunda aktris Atiqah Hasiholan itu juga didakwa menyebarkan kebohongan yang menimbulkan keonaran sebagaimana Pasal 14 ayat (1) Undang-undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana atau dakwaan kedua berupa menyebarkan informasi bohong media elektronik sosial sebagaimana Pasal 28 ayat (2) juncto 45A ayat (2) Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Jaksa menyebut penyebaran foto Ratna Sarumpaet dengan wajah lebam dan bengkak dilakukan melalui aplikasi WhatsApp kepada tim pemenangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Hal itu merupakan rangkaian kebohongan untuk mendapat perhatian dari masyarakat, termasuk tim Prabowo-Sandi.

Kesaksian Tompi di Sidang Ratna Sarumpaet: Ungkap Awal Kecurigaan hingga Analisanya soal Wajah Lebam
Kesaksian Tompi di Sidang Ratna Sarumpaet: Ungkap Awal Kecurigaan hingga Analisanya soal Wajah Lebam (Kompas.com/Walda)
Halaman
1234
Penulis: Gita Irawan
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved