Pemilu 2019

Jokowi Jangan Gubris Permintaan PAN Untuk Dapat Kursi Pimpinan MPR

Dulu juga yang mendorong PAN merapat ke Koalisinya Jokowi. Sekarang mau diulangi lagi. Lagi butuh minta-minta.

Jokowi Jangan Gubris Permintaan PAN Untuk Dapat Kursi Pimpinan MPR
kolase tribunnews
Jokowi-Zulkifli Hasan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Indria Samego menilai koalisi Joko Widodo (Jokowi)-KH Ma'ruf Amin tidak perlu mengubris lobi dari Partai Amanat Nasional (PAN) untuk 'mengamankan' kursi pimpinan MPR.

Apalagi jika melihat strategi politik PAN yang dua kali pemilihan presiden (Pilpres) mengambil posisi berseberangan dengan Jokowi.

"Dulu juga yang mendorong PAN merapat ke Koalisinya Jokowi. Sekarang mau diulangi lagi. Lagi butuh minta-minta. Dia gak butuh, ditinggalkan," ujar Indria Samego yang juga Anggota Dewan Pakar The Habibie Center ini kepada Tribunnews.com, Selasa (30/4/2019).

Dikabarkan adanya lobi Ketua Umum Partai Amanat NAsional (PAN), Zulkifli Hasan (Zulhas) kepada Jokowi untuk memperoleh kursi pimpinan MPR dan DPR RI pada periode 2019-2024.

Menurut Indria Samego, terlalu mahal bayaran yang harus diberikan Jokowi kepada PAN yang selama pilpres lalu mendukung dan berjuang untuk memenangkan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Posisi partai-partai Koalisi Indonesia Kerja (KIK), menurut dia, sudah sangat cukup dan kuat di parlemen untuk mengamankan segala program pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin.

Apalagi jika melihat perolehan suara berdasarkan real count Komisi Pemilihan Umum (KPU), partai-partai pendukung Jokowi-Ma'ruf Amin sudah menjadi mayoritas di DPR RI untuk periode 2019-2024 mendatang.

Untuk itu kembali Indria Samego menilai Jokowi-Ma'ruf Amin tidak terlalu memerlukan kekuatan PAN untuk mengamankan kekuatan di parlemen.

"Jangan digubris saja. Berapa sih perolehan kursi PAN sekarang. Ketika sudah dalam koalisii Jokowi juga gak jelas kesetiaannya. Masak Jokowi lupa?" tegas Indria Samego.

Diberitakan, Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin menyebut Partai Amanat Nasional (PAN) melakukan komunikasi ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca: Wapres JK Sebut Wilayah di Sulawesi Lebih Pantas Jadi Ibu Kota Negara

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved