Hidayat Nur Wahid Sebut Demokrat Pernah Ungkap Survei Internalnya Prabowo Menang 62 Persen

"Karena kemudian yang tersampaikan ke publik adalah justru Demokrat yang menyebutkan survei internal menyebutkan 62 persen Prabowo menang," katanya

Hidayat Nur Wahid Sebut Demokrat Pernah Ungkap Survei Internalnya Prabowo Menang 62 Persen
MPR RI
Wakil Ketua MPR RI, Hidayat Nur Wahid, dalam Sosialisasi 4 Pilar MPR RI di Cikini, Menteng, Jakarta Pusat pada Sabtu (6/4/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Soal hasil survei perolehan suara Prabowo-Sandiaga 62 persen yang dipersoalkan Andi Arief, Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid memberikan tanggapannya.

Hidayat Nur Wahid mengatakan survei internal Demokrat justru pernah menyebut perolehan suara pasangan Prabowo-Sandiaga mencapai 62 persen.

Baca: Andi Arief Sebut Ada Kelompok yang Beri Info Sesat ke Prabowo, PKS: Tolong Jelaskan

Hidayat Nur Wahid mengatakan, melalui pemberitaan di media massa, publik telah mengetahui bahwa survei internal Demokrat menyebut besaran perolehan suara itu.

"Karena kemudian yang tersampaikan ke publik adalah justru Demokrat yang menyebutkan survei internal menyebutkan 62 persen Prabowo menang," ucap Hidayat Nur Wahid di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (6/5/2019).

Hidayat Nur Wahid kemudian meminta Andi Arief yang juga politikus Partai Demokrat itu agar menjelaskan siapa yang dimaksud kelompok tertentu yang memberikan informasi sesat ke Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Sebab diketahui, akun Twitter @AndiArief_, Andi menyebut bahwa Partai Demokrat ingin menyelamatkan Prabowo dari kelompok yang menyebut angka kemenangan 62 persen.

Kelompok yang ia sebut sebagai "setan gundul" itu telah menyesatkan Prabowo dengan memberikan informasi perolehan suara tersebut. "Nah yang jadi masalah koalisi setan gundul itu koalisi yang mana? Kita gak tahu, beliau (Andi Arief) yang harusnya menjelaskan," ujar Wakil Ketua Dewan Penasihat Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo-Sandiaga itu.

Sebelumnya, Andi mengatakan, Partai Demokrat ingin menyelamatkan Prabowo dari kelompok yang memberikan angka klaim kemenangan 62 persen.

"Partai Demokrat ingin menyelamatkan Pak Prabowo dari perangkap sesat yang memasok angka kemenangan 62 persen," ujar Andi seperti dikutip dari akun Twitternya, Senin (6/5/2019).

Kelompok yang ia sebut sebagai "setan gundul" itu telah menyesatkan Prabowo dengan memberikan informasi perolehan suara tersebut.

"Dalam koalisi adil makmur ada Gerindra, Demokrat, PKS, PAN, Berkarya, dan rakyat. Dalam perjalanannya muncul elemen setan gundul yang tidak rasional, mendominasi dan cilakanya Pak Prabowo mensubordinasikan dirinya. Setan Gundul ini yang memasok kesesatan menang 62 persen," kata dia.

Baca: Hidayat Nur Wahid: Pemilu 2019 Terburuk Sejak Reformasi

Bahkan, Andi Arief menyebut perolehan suara 62 persen yang disebut Prabowo Subianto saat deklarasi klaim kemenangan, Kamis (18/4/2019), sebagai info sesat.

"Gerakan rakyat itu hancur lebur karena setan gundul memberi info sesat 02 menang 62 persen. Tidak ada people power berbasis hoaks," tutur Andi Arief.

Penulis : Kristian Erdianto

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : PKS Minta Andi Arief Jelaskan Siapa Kelompok yang Beri Info Sesat ke Prabowo 

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved