Pimpinan KPK Pastikan Usut Menpora Imam Nahrawi

Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan akan menindaklanjuti fakta-fakta sidang perkara dana hibah Kemenpora kepada KONI.

Pimpinan KPK Pastikan Usut Menpora Imam Nahrawi
/henry lopulalan
IMAM NAHRAWI JADI SAKSI- Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi ketika mau menjadi saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (29/4/2019). Imam akan bersaksi untuk terdakwa Sekretaris Jenderal Komite Olahraha Nasional Indonesia (KONI) Ending Fuad Hamidy yang terkena OTT KPK terkait kasus suap dana hibah dari Kemenpora kepada KONI.---Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan akan menindaklanjuti fakta-fakta sidang perkara dana hibah Kemenpora kepada KONI.

Apalagi majelis hakim dalam putusannya meyakini ada pemberian Rp 11,5 Miliar pada Menpora Imam Nahrawi melalui staf pribadinya, Miftahul Ulum.

"Itu nanti jaksa-jaksa itu akan lapor. Mereka juga punya naluri siapa yang duluan, siapa yang belakangan (diusut)," ujar Wakil Ketua KPK Saut Situmorang kepada wartawan, Rabu (22/5/2019).

Baca: Pimpinan KPK Tunggu Laporan Jaksa Penuntut Umum Terkait Status Menpora Imam Nahrawi

Saut menuturkan pimpinan KPK sejatinya telah membahas masalah ini.

Namun tetap harus menunggu tim Jaksa yang melaporkan analisanya.

"Nanti kita tunggu Jaksa akan laporan dan kemudian siapa yang direkomendasikan, lalu pimpinan akan memutuskan, kenapa enggak ini, kenapa enggak si ini (duluan diusut)," ujar Saut.

Saut menambahkan, memang memerlukan waktu sedikit lama untuk menjerat seseorang tersangka, apalagi dalam pengembangan kasus.

Karena itu dia harap publik sabar untuk menunggu perkembangan kasus ini.

"Kan sudah hapal, (misalnya) kenapa kasus e-KTP itu lama. Semua kan tak lepas dari strategi-strategi (penyidikan)," kata Saut.

Diketahui dalam putusan majelis hakim terhadap Sekjen Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Ending Fuad Hamidy dan Bendahara KONI, Johny E Awuy disebutkan terbukti adanya pemberian uang sebesar Rp 11,5 Miliar kepada Menpora Imam Nahrawi melalui staf pribadinya Miftahul Ulum dan staf protokolernya.

Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved