Pilpres 2019

Kantongi Identitas Akun-akun Penyebar Hoaks Brimob Serang Masjid, Polisi Segera Menangkapnya

Kepolisian telah mengantongi akun-akun media sosial yang menyebarkan hoaks bahwa Brimob menyerang masjid pada kerusuhan Rabu (22/5/2019) dinihari.

Kantongi Identitas Akun-akun Penyebar Hoaks Brimob Serang Masjid, Polisi Segera Menangkapnya
Kolase | Kompas.com / Tatang Guritno & TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Demi Tenangkan Istri di Rumah, Anggota Brimob Rela Video Call di Tengah Kerusuhan Aksi 22 Mei 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepolisian telah mengantongi akun-akun media sosial yang menyebarkan hoaks bahwa Brimob menyerang masjid pada kerusuhan Rabu (22/5/2019) dinihari.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol M Iqbal mengatakan, para ahli siber Polri terus mendalami penyebaran informasi-informasi simpang siur ini.

"Dan kami sudah tahu akun-akun yang mana dari kelompok mana," kata dia, sebagaimana dikutip dari Kompas.com.

Kericuhan peserta aksi unjuk rasa terus terjadi di Jalan KH Wahid Hasyim arah perempatan jalan Sabang, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam. Hingga Kamis dini hari, sebagian peserta aksi sudah digiring aparat kemanan untuk membubarkan diri. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Kericuhan peserta aksi unjuk rasa terus terjadi di Jalan KH Wahid Hasyim arah perempatan jalan Sabang, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam. Hingga Kamis dini hari, sebagian peserta aksi sudah digiring aparat kemanan untuk membubarkan diri. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha (WARTA KOTA/Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha)

Pada kesempatan tersebut, Iqbal juga menegaskan bahwa semua personel Polri adalah WNI.

Iqbal juga memberikan klarifikasi atas sejumlah isu yang beredar pasca-aksi ricuh pada Rabu (22/5/2019) dinihari.

Salah satu yang diklarifikasi Iqbal adalah informasi yang menyebutkan bahwa personel Brimob menyerang masjid.

Informasi ini beredar di Whatsapp grup dan media sosial.

Iqbal menegaskan, personel Brimob maupun personel TNI tak pernah melakukan penyerangan terhadap masjid.

Sisi lain kerusuhan 22 Mei 2019, kisah pedagang dijarah hingga kerja keras petugas kebersihan.
Sisi lain kerusuhan 22 Mei 2019, kisah pedagang dijarah hingga kerja keras petugas kebersihan. (Kompas.com Ardito Ramadhan D / Tribunnews JEPRIMA)

"Brimob tidak pernah menyerang masjid. Teman kami, rekan kami TNI juga tidak pernah serang masjid karena banyak foto-foto yang beredar," kata Iqbal dalam jumpa pers di Gedung Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu siang.

Mengenai isu peluru tajam, Iqbal mengatakan, personel Polri dan TNI yang ditugaskan melakukan pengamanan aksi tidak dibekali peluru tajam.

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved