Kasus Makar

Kerusuhan di Ibu Kota: Ini Peran 6 Tersangka dalam Dugaan Kepemilikan Senjata Api Ilegal

AZ ditangkap di Terminal 1C, Bandara Soekarno-Hatta Tangerang pada 21 Mei 2019 pukul 13.30.

Kerusuhan di Ibu Kota: Ini Peran 6 Tersangka dalam Dugaan Kepemilikan Senjata Api Ilegal
Kompastv
Kadiv Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal menunjukkan foto tersangka AV dalam konferensi pers kasus kepemilikan senjata yang akan digunakan dalam aksi kerusuhan 21 dan 22 Mei dan rencana pembunuhan. Konferensi pers berlangsung di Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Senin (27/5/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rizal Bomantama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal mengatakan pihak kepolisian menetapkan status tersangka kepada enam orang dalam dugaan kepemilikan senjata api ilegal terkait kerusuhan 21 dan 22 Mei 2019 di Jakarta.

M Iqbal mengatakan setiap tersangka menjalankan perannya masing-masing.

Tersangka pertama adalah HK alias Iwan yang berdomisili di Perumahan Visar, Cibinong, Kabupaten bogor.

“HK berperan sebagai leader, eksekutor, mencari senjata api serta mencari eksekutor lain, dia juga memimpin tim untuk turun pada tanggal 21 Mei 2019. HK kemudian diketahui berbaur dengan peserta aksi unjuk rasa sembari membawa sepucuk senjata api berjenis revolver taurut 38, yang bersangkutan ditangkap hari itu juga pukul 13.00 WIB di Hotel Megaria, Cikini, Jakarta Pusat dan mengaku menerima bayaran Rp 150 juta,” ungkap Iqbal dalam konferensi pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (27/5/2019).

Baca: Fakta-fakta Penangkapan Anggota Polwan Diduga Terpapar Paham Radikalisme

Baca: Pengacara Sofyan Basir Sayangkan Kliennya Ditahan KPK Sebelum Lebaran

Baca: Inter Milan, Alasan Jose Mourinho Ogah Melatih Juventus

Tersangka kedua berinisial AZ diketahui tinggal di Kelurahan Sarua, Ciputat, Tangerang Selatan, Banten berperan sebagai eksekutor sekaligus mencari eksekutor lainnya.

AZ ditangkap di Terminal 1C, Bandara Soekarno-Hatta Tangerang pada 21 Mei 2019 pukul 13.30.

“Lalu tersangka ketiga berinisial IR sebagai eksekutor dan sudah menerima uang Rp 5 juta beralamat di Sukabumi Selatan, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, dan yang berdangkutan ditangkap di Kantor Security Pos Peruri, Jalan KPBD, Sukabumi Selatan, Jakarta Barat pada 21 Mei 2019 pukul 20.00,” imbuh Iqbal.

Lalu tersangka ketiga berinisial TJ beralamat di Cibinong, Bogor, Jawa Barat sebagai eksekutor yang menguasai penggunaan senjata api laras pendek cal 22 dan senjata api laras panjang cal 22.

Menurut keterangan yang dihimpun kepolisian TJ menerima uang Rp 55 juta dan ditangkap 24 Mei 2019 pukul 08.00 di Sentul, Citereup, Bogor.

“Saat diperika tersangka TJ diketahui urine-nya positif zat narkotika yaitu amfetamine dan metamfetamine, karena sebagai eksekutor untuk menambah keberanian kadang diperlukan asupan zat semacam itu,” tegas Iqbal.

Halaman
1234
Penulis: Rizal Bomantama
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved