Polri Persilakan Amnesty International Serahkan Temuannya Soal Kerusuhan 22 Mei Pada Tim Investigasi

Polri mempersilahkan Lembaga Hak Asasi Manusia (HAM) Amnesty Internasional Indonesia untuk menyerahkan temuannya kepada tim investigasi.

Polri Persilakan Amnesty International Serahkan Temuannya Soal Kerusuhan 22 Mei Pada Tim Investigasi
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Brimob menembakan gas air mata untuk membubarkan massa saat terjadi bentrokan di sekitar Jalan MH Thamrin Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi massa yang menuntut pengungkapan dugaan kecurangan Pilpres 2019 berujung bentrok saat massa mulai menyerang polisi. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mempersilahkan Lembaga Hak Asasi Manusia (HAM) Amnesty Internasional Indonesia untuk menyerahkan temuan dugaan penyiksaan aparat dalam kerusuhan 21-22 Mei kepada tim investigasi.

Menurutnya, tim investigasi bersifat terbuka, sehingga temuan tersebut tentu akan dipelajari.

Namun, dengan catatan datanya dapat dipertanggungjawabkan.

"Monggo. Tim investigasi ini kan terbuka, sepanjang data itu masih bisa dipertanggungjawabkan hasilnya diserahkan. Nanti kan dipelajari," ujar Dedi di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (26/6/2019).

Baca: Soal Pembunuhan Ayah-anak di Sulteng, Polisi Dalami Keterkaitan Ali Kalora Cs 

Baca: Luka Bakar Hingga 50 Persen, Ibu dan Anak Korban Ledakan Gas di Jatinegara Jalani Perawatan di RS

Baca: Kondisi Terkini Wali Kota Risma Pasca Dilarikan ke Rumah Sakit, Sampai Ditangani 15 Dokter

Ia menegaskan tim investigasi sendiri dalam menangani kasus kerusuhan yang menelan 9 korban jiwa itu telah bersikap komprehensif.

Buktinya, Polri melibatkan pihak atau unsur lain dari luar Korps Bhayangkara.

"Tim kan komprehensif, tim dari Bareskrim, ahli hukum, Divisi Propam, Labfor, INAFIS, kedokteran dan pakar-pakar, dan bersinergi juga dengan ORI, Komnas HAM, Kompolnas," ucapnya.

Namun, mantan Wakapolda Kalimantan Tengah itu menegaskan temuan fakta tim investigasi belum dapat dipaparkan untuk saat ini.

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo
Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo (Tribunnews.com/ Vincentius Jyestha)

Alasannya, salah satu unsur lembaga di tim investigasi yakni Komnas HAM masih melangsungkan investigasinya.

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved