KPK Panggil Mantan Anggota DPR Jafar Hafsah Terkait Perkara e-KTP

Jafar dihadirkan sebagai saksi untuk tersangka Anggota Komisi VIII DPR Fraksi Partai Golkar nonaktif Markus Nari.

KPK Panggil Mantan Anggota DPR Jafar Hafsah Terkait Perkara e-KTP
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mantan anggota DPR M Jafar Hafsah menjawab pertanyaan wartawan usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Selasa (9/1/2018). Mantan ketua fraksi Partai Demokrat tersebut diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Anang Sugiana terkait kasus dugaan korupsi KTP elektronik. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bakal memeriksa Anggota DPR periode 2009-2014 Mohammad Jafar Hafsah terkait kasus dugaan korupsi proyek pengadaan KTP elektronik atau e-KTP.

Jafar dihadirkan sebagai saksi untuk tersangka Anggota Komisi VIII DPR Fraksi Partai Golkar nonaktif Markus Nari.

"Yang bersangkutan dipanggil sebagai saksi untuk tersangka MN (Markus Nari)," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Senin (1/7/2019).

Selain Jafar, penyidik KPK juga mengagendakan pemeriksaan saksi lainnya untuk Markus Nari. Seperti Direktur PT Gajenda Adhi Sakti, Azmin Aulia, Mantan sales Director PT Oracle Indonesia, Tunggul Baskoro, Asisten Manager Keuangan dan Akuntansi PT Sandipala Arthapura Fajri Agus Setiawan, serta dua orang swasta, Muda Ikhsan Harahap dan Dedi Prijono.

Baca: Dalami Perkara e-KTP, Hal Ini yang Dicari Penyidik KPK Lewat Menkumham

Dalam beberapa pekan ke belakang, penyidik KPK tampak getol memeriksa sejumlah legislator periode 2009-2014 untuk melengkapi berkas penyidikan kasus dugaan korupsi proyek e-KTP dengan tersangka Markus Nari.

Pada Senin (24/6) kemarin, tim penyidik memeriksa tiga politikus senior Partai Golkar, yakni Melchias Markus Mekeng, Chairuman Harahap dan Agun Gunandjar.

Melchias Mekeng yang kini menjabat Ketua Fraksi Golkar di DPR merupakan mantan pimpinan Banggar. Sementara Chairuman dan Agun sempat menjabat sebagai Ketua Komisi II DPR.

Dalam pemeriksaan kala itu, tim penyidik mencecar ketiga politikus Partai Golkar itu terkait proses penganggaran proyek e-KTP di DPR yang berujung rasuah.

Diketahui, ketiganya pernah te‎rlibat dalam proses penganggaran proyek e-KTP tahun 2011-2012 di DPR.

Diketahui, KPK menetapkan politisi Partai Golkar, Markus Nari sebagai tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP pada Juli 2017 lalu.

Halaman
12
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved