Kapolri Bekali 781 Calon Perwira Remaja Akademi TNI-Polri 2019 dengan Teori "Angsa Hitam"

Ia menekankan, dalam menghadapi persoalan ke depan para calon perwira TNI Polri tersebut harus mampu berpikir Angsa Hitam atau berpikir terbalik

Kapolri Bekali 781 Calon Perwira Remaja Akademi TNI-Polri 2019 dengan Teori
Tribunnews/JEPRIMA
Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian saat memimpin serah terima jabatan pejabat utama Mabes Polri dan Kapolda di Gedung Rupatama Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (24/1/2019). Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian melantik sebelas pejabat Polri yaitu Kabaintelkam, Kabareskrim, Kalemdiklat, Asops Kapolri, Asrena Kapolri, Dankor Brimob, Kapolda Metro Jaya, Kapolda Sulsel, Kapolda Bengkulu, Kapolda Sulteng dan Kapolda Maluku Utara. (Tribunnews/Jeprima) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian membekali 781 Calon Perwira Remaja 2019 daei Akademi TNI-Polri dengan situasi yang dihadapi TNI-Polri dalam kerangka kehidupan berbangsa dan bernegara, cara menghadapi persoalan ke depan bangsa, dan kontribusi yang dapat diberikan oleh mereka yang sebentar lagi akan menjadi perwira remaja.

Dalam kesempatan itu, Tito Karnavian sempat menjelaskan tentang teori Angsa Hitam atau Black Swan Theory terkait cara menghadapi persoalan dan tantangan bangsa Indonesia ke depan.

Menko Polhukam, Wiranto (kiri) bersama Kapolri, Jenderal Pol Tito Karnavian (kanan) serta pejabat lainnya mengikuti rapat koordinasi kesiapan akhir pengamanan tahapan pemungutan dan penghitungan suara Pileg dan Pilpres Tahun 2019 di Jakarta, Senin (15/4/2019). Rapat tersebut untuk memastikan seluruh penegak hukum dan penyelenggara serta pengawas Pemilu 2019 semakin solid untuk mensukseskan Pilpres dan Pileg 17 April 2019 nanti. Tribunnews/Irwan Rismawan
Menko Polhukam, Wiranto (kiri) bersama Kapolri, Jenderal Pol Tito Karnavian (kanan) serta pejabat lainnya mengikuti rapat koordinasi kesiapan akhir pengamanan tahapan pemungutan dan penghitungan suara Pileg dan Pilpres Tahun 2019 di Jakarta, Senin (15/4/2019). Rapat tersebut untuk memastikan seluruh penegak hukum dan penyelenggara serta pengawas Pemilu 2019 semakin solid untuk mensukseskan Pilpres dan Pileg 17 April 2019 nanti. Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Baca: Jokowi Sebut akan Banyak Menteri Lama yang Dipertahankan, Ini Prediksinya

Hal itu disampaikan Tito Karnavian di Gedung Ahmad Yani Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur pada Jumat (12/7/2019).

"Dalam berbagai kesempatan saya sering mengemukakakan bahwa seorang akademisi dan perwira harus mampu berpikir terbalik, atau teori Black Swan. Teori ini muncul bahwa ada anggapan semua angsa warnanya putih tapi ketika muncul angsa hitam maka teori itu patah," kata Tito.

Ia menekankan, dalam menghadapi persoalan ke depan para calon perwira TNI Polri tersebut harus mampu berpikir Angsa Hitam atau berpikir terbalik.

"Kalau tidak bisa kita akan gagap ketika ada Angsa Hitam," kata Tito.

Ia pun melanjutkan, menurutnya Amerika Serikat pernah mengalami hal itu saat mendapat serangan teror oleh kelompok teroris Al Qaeda pada peristiwa 9/11 tahun 2011 yang menyasar pusat ekonomi, pusat militer, dan pusat pemerintahannya.

Tito Karnavian mengatakan, sejak 1776 Amerika merdeka sebagai satu bangsa mereka tidak pernah diserang di main land.

Ia mengatakan, serangan yang besar hanya pernah terjadi di pinggiran, yakni di Pearl Harbour.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved