Kasus Novel Baswedan

Respons KPK Soal Dugaan Penggunaan Kewenangan Berlebihan dalam Kasus Penyerangan Novel Baswedan

KPK menyayangkan pernyataan TPF Polri yang menyebut adanya dugaan penggunaan kewenangan berlebih oleh penyidik KPK, Novel Baswedan.

Respons KPK Soal Dugaan Penggunaan Kewenangan Berlebihan dalam Kasus Penyerangan Novel Baswedan
TRIBUNNEWS.COM/FEB
Juru Bicara KPK Febri Diansyah 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Juru bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Febri Diansyah, mengatakan KPK dalam penanganan perkara, termasuk perkara e-KTP, perkara mantan Ketua MK Akil Mochtar, perkara Buol dan lainnya tidak hanya ditangani satu penyidik.

Penanganan sebuah perkara di KPK terdapat proses penyelidikan dan penuntutan.

Apalagi, perkara-perkara yang disebut Tim Pencari Fakta (TPF) Polri sebagai perkara yang diduga menjadi latar belakang penyerangan telah berkekuatan hukum tetap semuanya.

"Tidak ada istilah excessive use of power yang dilakukan dalam proses itu. Jadi kami pastikan semuanya berjalan sesuai hukum acara, karena kalau ada yang keberatan dengan misalnya dengan pelanggaran yang ada, maka itu bisa mengajukan praperadilan atau gugatan dan perlawanan hukum, dan itu tidak pernah kami temukan putusannya sampai dengan saat ini," ujar Febri kepada pewarta, Jumat (19/7/2019).

Baca: Jadi Tersangka dan Ditahan Polisi, Ini Ancaman Hukuman Bagi Pengacara yang Serang Hakim

Baca: TKW di Malaysia Jadi Korban Penipuan Pemuda Gresik yang Dikenalnya di Facebook

Baca: Mendag Dua Kali Mangkir Dipanggil KPK, Surya Paloh: Saya Akan Tanya Langsung ke Enggar

KPK menyayangkan pernyataan TPF Polri yang menyebut adanya dugaan penggunaan kewenangan berlebih oleh penyidik KPK, Novel Baswedan.

TPF justru menyerang dan menyudutkan Novel yang merupakan korban teror.

"Atau menjadikan Novel korban lebih dari satu kali. Jangan sampai ada isu yang membuat Novel menjadi korban berkali-kali," ungkapnya.

Menurut Febri, bagi KPK teror terhadap Novel merupakan serangan terhadap penegak hukum yang sedang bekerja memberantas korupsi.

Dikatakan penyerangan ini bahkan serangan kepada KPK secara institusi.

Halaman
1234
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved