Demokrat Minta Presiden Tidak Tipis Kuping

Ketua DPP Demokrat Jansen Sitindaon meminta Presiden Jokowi ikut menjaga demokrasi yang sehat di Indonesia.

Demokrat Minta Presiden Tidak Tipis Kuping
Tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda
Ketua DPP Partai Demokrat, Jansen Sitindaon. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua DPP Demokrat Jansen Sitindaon meminta Presiden Jokowi ikut menjaga demokrasi yang sehat di Indonesia.

Ia meminta presiden ikut menjaga keberadaan oposisi.

Karena ada kecenderungan saat ini oposisi atau pengkritik mudah dikriminalkan.

"Kami dari yang masih di luar pemerintah meminta juga kepada Jokowi. Iklim oposisi dan kritis ini juga harus dijaga dan terus tumbuh. Bukan seperti kali ini keras sedikit, UU ITE, keras dikit lagi dianggap musuh negara. Keras lagi dianggap makar, (sehingga) orang takut," katanya dalam diksusi di Kawasan Jakarta Pusat, Jumat (2/8/2019).

Baca: Lihat Air Laut Mendadak Surut Drastis, Warga Palabuhan Ratu Lari ke Perbukitan

Baca: Peringatan Tsunami Usai Gempa 7,4 Magnitudo di Banten, BMKG: Siaga Ketinggian Maksimal 3 Meter

Baca: Jadi Buronan di Film Perburuan, Adipati Dolken Main Game Online PUBG untuk Dapatkan Feel

Menurut Jansen pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), pemerintah tidak pernah keras kepada pihak oposisi atau pengkritik.

Karena bagi SBY sikap kritis tersebut tidak dimakan untuk menjatuhkan pemerintahan.

"Kami minta kalau ada oposisi, ikimnya dijaga dan tumbuhkan. Janga partai kritis kongresnya di belah jadi dualisme. Soal benar atau engga itu soal persepsi. Ada yang bilang kalau kita beda pendapat, akan dibelah," katanya.

Menurutnya saat berada di kekuasaan, kuping pemerintah tidak setipis saat ini.

Pemerintah menganggap santai kritikan yang dilontarkan.

Halaman
1234
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved