Mati Listrik di Ibu Kota dan Sekitarnya

43 Ikan Koi Milik Sejarawan JJ Rizal Mati Akibat Listrik Padam Terlalu Lama

Sejarawan JJ Rizal menceritakan 43 ikan Koi miliknya mati percuma akibat pemadaman listrik terlalu lama yang terjadi, Minggu (5/8/2019).

43 Ikan Koi Milik Sejarawan JJ Rizal Mati Akibat Listrik Padam Terlalu Lama
Surya/David Yohanes
Ilustrasi ikan Koi. 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejarawan JJ Rizal menceritakan 43 ikan Koi miliknya mati percuma akibat pemadaman listrik terlalu lama yang terjadi, Minggu (5/8/2019).

Ikan hias peliharannya mati karena tidak adanya mesin sirkulasi air yang menyuplai oksigen ke kolam.

"Koi saya mati karena listrik padam sehingga mesin sirkulasi air yang memungkinkan oksigen ada di kolam lenyap," kata JJ Rizal kepada wartawan, Senin (5/8/2019).

Sejarawan yang tinggal di wilayah Beji Timur, Depok ini awalnya mengira listrik hanya padam sebentar.

Ia pun sudah menyiapkan aerator atau alat penyimpan daya listrik untuk ikan-ikannya yang mampu bertahan selama enam jam.

Baca: KPK Tegaskan Penyuap Direktur Keuangan PT Angkasa Pura II Tangan Kanan Seorang Direksi PT INTI

Baca: Prostitusi di Singaraja Bali Berkedok Warung Kopi, di Depan Jualan Kopi, di Belakang Layani Tamu

Baca: Respons Bupati Bogor Sikapi Ratusan Bus TransJakarta Terbengkalai di Wilayahnya

Pikirnya matinya listrik tak akan melebihi waktu aerator.

Ternyata listrik baru menyala, Senin (5/8/2019) dini hari.

"Selang enam jam setelahnya, ketika malam datang saya tengok Koi yang berkumpul di sekitar gelembung udara susah berpencar karena udara sudah habis. Berapa sudah mengambang," katanya.

Melihat ikan-ikan hiasnya yang ia pelihara sedari berukuran 15 cm hingga berkembang jadi 40-70 cm mengambang satu per satu, Rizal mulai mempersiapkan kuburan mereka.

Minggu malam, 43 Koi yang mati tak langsung ia kubur seluruhnya.

Halaman
1234
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved