PDIP Blak-blakan Minta Jatah Kursi Menteri Terbanyak, Surya Paloh & Airlangga Pasrah:Terserah Jokowi

Surya Paloh dan Airlangga Hartarto lebih memilih pasrah dan menyerahkan keputusan pemilihan menteri kepada Presiden terpilih Joko Widodo

PDIP Blak-blakan Minta Jatah Kursi Menteri Terbanyak, Surya Paloh & Airlangga Pasrah:Terserah Jokowi
TRIBUN BALI/RIZAL FANANI
Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh menghadiri pembukaan Kongres ke-V PDI Perjuangan di Bali, Kamis (8/8/2019). Kongres yang akan berlangsung sampai hari Sabtu 10 Agustus 2019 tersebut mengagendakan pidato politik Megawati Soekarnoputri dan penyusunan kepengurusan partai. TRIBUN BALI/RIZAL FANANI 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri secara blak-blakan meminta agar PDI Perjuangan mendapatkan jatah kursi Menteri yang paling besar di antara kelompok politik lainnya oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Namun, berbeda dengan Surya Paloh yang merupakan Ketua Umum Partai Nasdem dan Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar lebih memilih pasrah dan menyerahkan keputusan pemilihan menteri kepada Jokowi.

Pengakuan itu disampaikan Surya Paloh dan Airlangga Hartarto saat diwawancara oleh wartawa Metro TV pada Minggu (11/8/2019).

Dilansir dari kanal YouTube Metro TV News, Surya Paloh sama sekali tak tahu-menahu soal berapa jatah kursi menteri yang akan diperoleh Partai NasDem.

"Kita belum mengetahui itu, karena memang masalahnya kita belum tahu apakah kita mendapat portofolio kursi di kabinet atau tidak," ujar Surya Paloh.

Diakui Surya Paloh, bahwa dirinya telah menyerahkan segala keputusan pemilihan menteri secara rinci kepada Presiden terpilih Jokowi, mulai dari susunan kabinet hingga partai asal para menteri.

"Karena semuanya itu terserah kepada presiden ya, yang memiliki hak prerogatif untuk menyusun portofolio kabinet apa saja, dan dari mana saja unsur-unsur yang diharapkan untuk mengisi portofolio itu," tuturnya.

Surya Paloh akan menunggu keputusan Jokowi dan menyediakan kader terbaiknya jika nanti dibutuhkan untuk menjadi menteri.

"Nanti apabila memang dibutuhkan oleh presiden, tentu presiden akan bertanya, siapa barangkali yang diperlukan dari NasDem ini ya silakan saja," pungkasnya.

Senada dengan Surya Paloh, Airlangga menyebut partainya tak mungkin melangkahi PDIP untuk ikut-ikutan memesan kursi menteri.

Halaman 2 >>>>>

Editor: Januar Adi Sagita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved