Rusuh di Papua

Lenis Kagoya Ingatkan Aparat Keamanan Tidak Pakai Senjata dalam Kendalikan Massa di Papua

Kepala Suku Provinsi Papua Lenis Kagoya meminta bantuan kepada kepala suku lainnya untuk bisa meredam kemarahan masyarakat Papua.

Lenis Kagoya Ingatkan Aparat Keamanan Tidak Pakai Senjata dalam Kendalikan Massa di Papua
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Staf Khusus Presiden untuk Papua, Lenis Kagoya 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Suku Provinsi Papua Lenis Kagoya meminta bantuan kepada kepala suku lainnya untuk bisa meredam kemarahan masyarakat Papua.

Menurutnya hanya kepala suku yang bisa membantu aparat keamanan untuk meredam amarah‎ sehingga kerusuhan di Papua tidak meluas dan berlarut.

"Di sana, kalau perang suku pun harus ada kepala suku. Tidak bisa aparat, mungkin bisa tapi pelan-pelan," ucap Lenis Kagoya di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Senin (19/8/2019).

Baca: Hasil Akhir Pertandingan Mitra Kukar vs Madura FC di Liga 2 2019 dengan Skor 0-1

Baca: Telkom Akan Membeli 3.000 Menara Indosat

Baca: Pelaut Rusia mengirim surat dalam botol yang diterima pria Alaska 50 tahun kemudian

Baca: 5 Fakta Kerusuhan di Manokwari, Kronologi hingga Gubernur Jatim serta Wali Kota Malang Minta Maaf

Lenis Kagoya ‎mengaku tidak bisa terbang ke Papua hari ini untuk mendamaikan massa aksi lantaran ada kegiatan di Jakarta.

Untuk itu, dia meminta bantuan para kepala suku masuk ke kampung-kampung untuk membujuk masyarakat segera menghentikan kerusuhan.

"Saya sudah kasih tahu ketua lembaga adat Provinsi, kampung, ada pemuda adat juga. Saya koordinasi. Saya meminta mereka masuk ke kampung-kampung," imbuhnya.

Lenis Kagoya yang juga Staf Khusus Presiden untuk Papua ini menuturkan pada umumnya masyarakat Papua akan mengikuti arahan dari para kepala suku.

"Biasanya kalau kepala suku bilang A mereka akan ikut A. Kepala suku tidak pernah ajak masyarakat perang, tetapi diajarkan berpikir positif. Di sana sebelum (Indonesia) merdeka sudah ada adat, adat lebih dulu, baru agama, baru pemerintah," tuturnya.

Terakhir Lenis Kagoya meminta aparat keamanan tidak menggunakan senjata dalam melakukan pengamanan di sejumlah titik kerusuhan di Papua.

Halaman
1234
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved