Ekspor Pangan Naik Tajam, Jangan Terpengaruh Bisikan Para Hobby Impor

Data BPS menyebutkan volume ekspor pertanian sejak 2014-2018 naik 9 sampai 10 juta ton dan neraca perdagangan pertanian surplus

Ekspor Pangan Naik Tajam, Jangan Terpengaruh Bisikan Para Hobby Impor
Istimewa
Produk pertanian tanaman jagung 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat Ekonomi Politik Pertanian Universitas Trilogi Muhammad Karim tidak sependapat dengan ulasan tentang pangan Indonesia yang menilai Indonesia 'dikutuk' impor pangan seumur hidup.

Menurutnya, justru kerja pembangunan pertanian era pemerintahan Jokowi-JK membuahkan hasil positif.

Data BPS menyebutkan volume ekspor pertanian sejak 2014-2018 naik 9 sampai 10 juta ton dan neraca perdagangan pertanian surplus.

"Judul yang diangkat itu membuat saya merinding dan terkesima. Mungkin itu yang dikutuk yang dimaksud adalah dia yang pemikiran-pemikirannya dibisikin dan berafiliasi dengan para pehobby impor," demikian jelas Karim di Jakarta, Kamis (22/8/2019).

Alumni IPB ini menekankan bahwa yang perlu digarisbawahi yakni rakyat Indonesia tidak suka impor dan mengutamakan konsumsi dari hasil petani sendiri. Para mafia pangan dan mafia impor sudah diproses hukum.

"Jadi janganlah publik dibawa-bawa ke upaya-upaya untuk impar impor. Indonesia sudah swasembada dan bahkan ekspornya melejit. Silakan cek," ujar Karim.

Untuk kalian ketahui, sambung Karim, bahwa perdagangan dunia semakin terbuka, sehingga tidak mungkin dengan sistem ekonomi tertutup, maka tidak tabu mengadakan ekspor dan impor. Di Negara manapun juga begitu, misalnya tengok saja Negara China dengan penduduk besar, namun tetap melakukan impor pangan juga dalam jumlah besar.

"Kenapa negara-negara impor karena ada kebutuhan dan mereka ekspor untuk meraup devisa. Jadi kebijakan Indonesia era sekarang sudah tepat yakni mengendalikan impor dan mendorong ekspor," terangnya.

Oleh karena itu, Karim meminta agar tidak terbatas mengupas sisi impor beras, jagung dan bawang putih, tapi harus juga mengangkat sisi ekspor dan neraca perdagangan total pertanian.

Nilai impor tiga komoditas tersebut pada kenyataanya sudah tertutup dengan ekspor sawit sehingga Indonesia surplus.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved