Kuasa Hukum Istri Kivlan Zen Tolak Jawaban dari Kuasa Hukum Kapolri di Praperadilan

Kuasa hukum termohon kemudian menyerahkan jawaban tertulis atas permohonan gugatan Dwitularsih kepada kuasa hukum Dwitularsih

Kuasa Hukum Istri Kivlan Zen Tolak Jawaban dari Kuasa Hukum Kapolri di Praperadilan
Gita Irawan/Tribunnews.com
Kuasa hukum istri tersangka kepemilikan senjata api ilegal Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen, Dwitularsih Sukowati, Tonin Tachta Singarimbun usai sidang perdana permohonan gugatan praperadilan kliennya di Pengadilan Negeri Jakarta Selaran pada Senin (2/9/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menggelar sidang lanjutan permohonan gugatan praperadilan istri tersangka kasus dugaan kepemilikan senjata api ilegal Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen, Dwitularsih Sukowati terhadap pihak termohon yakni Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian pada Selasa (3/9/2019).

Sidang tersebut dipimpin oleh hakim tunggal praperadilan Toto Ridarto tanpa dihadiri kedua belah pihak prinsipal yakni Dwitularsih maupun Tito namun dihadiri oleh tim kuasa hukum keduanya.

Agenda sidang adalah mendengarkan jawaban dari pihak termohon.

Kuasa hukum termohon kemudian menyerahkan jawaban tertulis atas permohonan gugatan Dwitularsih kepada kuasa hukum Dwitularsih yakin Tonin Tachta Singarimbun di persidangan.

Setelah jawaban tersebut dibaca alah Tonin dan timnya di ruang sidang, Tonin kemudian menyampaikan replik atau tanggapan atas jawan pihak termohon secara lisan.

Tonin pun menyatakan penolakannya terhadap jawaban pihak termohon secara lisan.

Poin jawaban pertama yang ditolak oleh Tonin adalah jawaban termohon dalam eksepsi yang mengatakan bahwa materi perkara tersebut sama dengan perkara nomor 75/Pid.Prap/2019/PN.Jkt.Sel dan sudah diputus oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dengan Ditreskrimum Polda Metro Jaya selaku termohon.

Baca: Kuasa Hukum Akan Hadirkan Istri Kivlan Zen dan Bawa Kliping Media Massa

Dalam jawabannya, termohon mengatakan secara organisatoris Kapolri tidak bisa dipisahkan dengan Polda Metro Jaya dan Dwitularsih tidak bisa dipandang berbeda dengan suaminya, Kivlan Zen.

Untuk itu termohon menilai perkara tersebut Ne Bis In Idem atau asas di mana terdakwa diadili lebih dari satu kali atas satu perbuatan kalau sudah ada keputusan yang menghukum atau membebaskannya.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Fajar Anjungroso
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved